Taksi UberX Didemo, Washington Lumpuh Dua Jam

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Taksi mewah yang ditawarkan pada layanan Uber.com di Jakarta. Uber.com

    Taksi mewah yang ditawarkan pada layanan Uber.com di Jakarta. Uber.com

    TEMPO.CO, Washington - Ribuan sopir taksi di Washington, DC, Amerika Serikat, berunjuk rasa menentang rencana pengesahan undang-undang layanan angkutan taksi berbasis aplikasi telepon pintar seperti UberX, Lyft, dan Sidecar. Dewan Kota Washington akan menggelar sidang pemungutan suara akhir Oktober 2014. (Baca: Aplikasi Layanan Taksi Uber Bakal Diblokir)

    Kabar yang dilansir Time, Rabu, 8 Oktober 2014, waktu setempat, para sopir taksi sengaja memarkir kendaraannya di sepanjang Pennsylvania Avenue, tepatnya di dekat kantor Wali Kota Washington. Aksi tersebut menyebabkan lalu lintas di ibu kota Amerika Serikat itu lumpuh selama dua jam. (Baca: Di Amerika, Taksi Uber Hadapi Tantangan Ini)

    Salah satu perwakilan Asosiasi Operator Taksi mengatakan aturan tersebut terlalu menguntungkan pengelola taksi Uber dan layanan sejenisnya. Sebab, pemerintah seperti memberikan kelebihan bagi layanan berbasis aplikasi tersebut, di antaranya tidak terikat dengan aturan pembatasan akses jangkauan pelanggan. (Baca: Uber Bersaing dengan Blue Bird dan Express)

    Taksi Uber juga diwajibkan menyediakan asuransi kecelakaan senilai US$ 1 juta, sehingga layanannya seolah lebih unggul. Para sopir taksi khawatir, dengan adanya aturan tersebut, mereka akan kehilangan pelanggan. (Baca: Menjajal Taksi Mewah Bertarif Murah)

    Unjuk rasa ini kali kedua yang digelar oleh para sopir taksi. Pada Juni 2014, mereka melakukan demonstrasi dengan cara menggeber kendaraan mereka di pusat kota. Protes serupa juga terjadi di Boston dan San Fransico.


    SYAILENDRA


    Berita Terpopuler
    Koalisi Prabowo Siap Ajukan Veto untuk 100 Posisi   
    Tiga Taktik Koalisi Prabowo Rebut Pimpinan MPR 
    Pacar Mayang Ternyata Juga Pekerja Seks


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.