Desember, Telkomsel Operasikan Jaringan 4G  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas memeriksa pemancar di salah satu menara BTS (Base Transceiver Stations) milik Telkomsel di Pulau Tongkeng, Kepulauan Seribu, Jakarta, Sabtu (10/3). ANTARA/Yudhi Mahatma

    Petugas memeriksa pemancar di salah satu menara BTS (Base Transceiver Stations) milik Telkomsel di Pulau Tongkeng, Kepulauan Seribu, Jakarta, Sabtu (10/3). ANTARA/Yudhi Mahatma

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Pemasaran PT Telkom Seluler, Mas'ud Khamid, mengatakan Telkomsel akan menjalankan jaringan long-term evolution (LTE) 4G di Jakarta dan Bali pada Desember tahun ini. Setelah jaringan 4G beroperasi di Bali dan Jakarta, mulai Triwulan I-2015, Telkomsel akan membangun jaringan 4G di delapan kota lainnya.

    "Sepanjang tahun 2015 kami akan agresif membangun jaringan 4G," kata Mas'ud Khamid di National Golf Club, Senayan, Jakarta, Rabu 8 Oktober 2014. (Baca:Pensiun Menteri, Tifatul Tetap Akan Urus Internet )

    Jaringan 4G LTE menawarkan kecepatan unduh 75-100 Mbps dan kecepatan unggah 3-12 Mbps. Akses Internet perangkat mobile lewat jaringan ini bisa tiga kali lebih cepat dibandingkan dengan menggunakan jaringan 3G.

    Mas'ud mengatakan Telkomsel memasang target pembangunan jaringan 4G di 200 kota. Namun, dalam pembangunan jaringan tersebut, Telkomsel akan tetap terus mengevaluasi perkembangan pasar. "Kami akan sesuaikan dengan respons pasar," katanya. (Baca:Kominfo Tegaskan Mantan Dirut IM2 Tak Langgar Aturan )

    Pembangunan jaringan 4G ini dinilai Telkomsel tidak sulit karena perusahaan cukup memasang modul di menara (base transceiver station/BTS) yang sudah ada. Saat ditanya soal jumlah anggaran untuk membangun jaringan tersebut, ia enggan menjawab. "Saya belum bisa sampaikan angkanya sekarang," ujar Mas'ud.

    GANGSAR PARIKESIT


    Terpopuler:
    Koalisi Jokowi Sukses Rayu DPD, Siapa Dalangnya? 
    Pria Loncat dari Menara BCA, Apa Penyebabnya?
    Zulkifli Hasan, Ketua MPR Periode 2014-2019

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.