Agustus, Ekspor RI Merangkak 2,43 Persen  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Subekti

    TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin mengatakan nilai ekspor Indonesia pada Agustus 2014 mencapai US$ 14,48 miliar, atau Rp 176,1 triliun. Nilai ekspor tersebut meningkat 2,48 persen dibandingkan Juli 2014. "Jika dibandingkan dengan bulan Agustus tahun lalu, terjadi kenaikan 10,13 persen," kata Suryamin di kantornya, Rabu, 1 Oktober 2014. (Baca: Neraca Perdagangan Juni Defisit US$ 305,1 Juta)

    Menurut Suryamin, terjadi kenaikan ekspor pada beberapa komoditas. Beberapa komoditas yang memiliki pencapaian positif adalah kendaraan bermotor karena ekspornya naik 28,54 persen pada Juli-Agustus. Secara kumulatif, ekspor kendaraan pada Januari-Agustus 2014 naik 12,36 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. (Baca juga: Nilai Ekspor Juli 2014 Melorot 8 Persen)

    Selain kendaraan bermotor, kenaikan ekspor juga disumbang oleh mesin dan pesawat mekanik serta berbagai produk kimia. Secara akumulatif, nilai ekspor pada sektor tersebut mencapai US$ 117,42 miliar pada Januari-Agustus 2014.

    Pencapaian ekspor Agustus berbeda dengan Juli 2014. Saat itu nilai ekspor mencapai US$ 14,18 miliar, atau turun 6,03 persen jika dibandingkan dengan Juli 2013. Jika dibandingkan dengan Juni 2014, nilai ekspor turun 7,99 persen. Penurunan ekspor Juli berasal dari sektor nonmigas, yang merosot 7,86 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

    MAYA NAWANGWULAN


    Berita Terpopuler
    5 Skenario yang Bisa Jegal UU Pilkada  
    Koalisi Prabowo Revisi UU KPK, ICW: Kebablasan
    Soal Revisi UU KPK, Bos KPK Serang Koalisi Prabowo


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.