Kerajinan Kulit Ikan Asal Tegal Digemari di Jepang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tas berbahan kulit. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    Ilustrasi tas berbahan kulit. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    TEMPO.CO, Tegal - Kulit ikan pari ternyata mempunyai nilai ekonomis yang tinggi. Di Jepang, harga kulit ikan pari yang telah disamak bisa mencapai US$ 25 atau Rp 300 ribu. Sedangkan di Kota Tegal, kulit ikan pari masih dianggap sebagai limbah dan dijual murah.

    "Selain untuk kerajinan tas, sepatu, dan dompet, kulit ikan pari di Jepang juga untuk pelapis furnitur," kata petugas Balai Besar Litbang Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan Perikanan, Nurul Haq, di Pelabuhan Perikanan Pantai Tegalsari, Kota Tegal, pada Kamis, 18 September 2014.

    Nurul mengklaim sebagai orang pertama yang menyamak kulit ikan pari. Sejak 1980, alumnus Akademi Teknik Kulit Yogyakarta itu telah melakukan serangkaian penelitian untuk menjadikan kulit ikan pari sebagai bahan kerajinan. Sebelumnya, hanya kulit ikan hiu yang kerap disamak.

    Tapi Nurul tidak bersedia mematenkan hasil penelitiannya meski sejumlah rekan dan atasannya terus memberikan dorongan. Lelaki paruh baya itu justru menghabiskan banyak waktu untuk berkeliling Indonesia guna mengajarkan keterampilan menyamak kulit ikan itu di kampung-kampung nelayan.

    Di Kota Tegal, Nurul menjadi instruktur workshop penyamakan kulit ikan yang diselenggarakan Klinik Iptek Mina Bisnis (Kimbis) Kota Tegal. Sejak Selasa lalu hingga Jumat, dia mengajarkan cara mengolah kulit ikan pari dan bermacam kulit ikan lain kepada belasan nelayan, pedagang ikan, hingga mahasiswa.

    Dari pengamatan Tempo di sela workshop, penyamakan kulit ikan tampaknya cukup mudah. Setelah dipisahkan dari dagingnya, kulit ikan pari kemudian direndam larutan garam selama satu hari dan dilanjutkan dengan proses pengapuran. Perendaman kulit di larutan kapur dan sejumlah bahan kimia itu memakan waktu sekitar dua hari.

    Proses selanjutnya, kulit ikan itu diberi larutan asam dan diberi zat penyamak seperti tawas, atau formalin. "Proses penyamakan ini hanya membutuhkan waktu sepekan. Biaya penyamakan satu kulit ikan hanya sekitar Rp 10 ribu," ujar Nurul.

    Manajer Kimbis, M. Garim, mengatakan selama ini ikan pari hanya dijual dalam kondisi utuh ke Yogyakarta dan Jakarta dengan harga Rp 15.000 per kilogram. "Baru sebatas digarami agar bisa bertahan selama tiga bulan. Kami belum bisa mengolah," kata Garim.

    Padahal, Garim menambahkan, konsumen di Jepang bersedia membeli kulit ikan pari yang telah disamak dengan harga per lembarnya (lebar di atas 9 inci) berkisar Rp 200.000. "Dengan workshop ini diharapkan Kota Tegal bisa menjadi sentra penyamakan kulit ikan pari. Sebab, permintaan dari Jepang cukup tinggi, sekitar 700 lembar per bulan," ujarnya.

    DINDA LEO LISTY

    Topik terhangat:
    Koalisi Jokowi-JK | Ahok dan Gerindra | Pilkada oleh DPRD | IIMS 2014

    Berita terpopuler lainnya:
    Nikah Beda Agama, Ini Kata Menteri Agama
    Mobil Jakarta Dilarang ke Bogor, Ahok Temui Bima
    Susun Kabinet, Jokowi Tiru Jurus SBY
    Jokowi Disebut Ingkar Janji, Ini Pembelaan Ruhut


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Antisipasi Penyebaran Wabah Covid-19 Saat Maulid Nabi

    Untuk menekan penyebaran wabah Covid-19, pemerintah berupaya mencegah kerumunan dalam setiap kegiatan di masyarakat, termasuk kegiatan keagamaan.