Sun Life Bayar Klaim Nasabah Syariah Rp 91,8 M  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sun Life Financial Indonesia

    Sun Life Financial Indonesia

    TEMPO.CO, Jakarta - Head of Shariah PT Sun Life Financial Indonesia Srikandi Utami mengatakan, sampai kuartal I 2014, mereka telah membayarkan klaim nasabah sekitar Rp 91,8 miliar. Pembayaran itu untuk kontrak asuransi tabarru' alias asuransi tolong-menolong antarnasabah.

    "Angka itu khusus untuk yang tabarru'," kata Srikandi di Pisa Kafe, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 30 Agustus 2014.

    Sampai saat ini, kata Sri, jumlah nasabah asuransi syariah Sun Life telah mencapai 12 ribuan orang. Namun angka itu diakui masih kecil jika dibandingkan dengan nasabah asuransi konvensional. Total nasabah asuransi syariah semua perusahaan baru sekitar 5 persen dari kontribusi premi bruto. "Target kami sampai akhir tahun ini 20 persen produk Sun Life dari asuransi syariah," katanya.

    Adapun untuk total aset asuransi syariah Sun Life, kata Sri, masih di bawah Rp 100 miliar. (Baca: Allianz Bukukan Premi Asuransi Mikro Rp 84 Miliar)

    Perbedaan asuransi syariah dan konvensional, kata Sri, terletak pada penanggungan risiko. Dalam asuransi konvensional, risiko ditanggung perusahaan dari dana yang diambil dari premi nasabah. Adapun pada asuransi syariah, risiko ditanggung bersama oleh nasabah dan perusahaan. Perusahaan menjadi operator dana dengan memungut fee administrasi yang ditentukan di depan kontrak tanpa bunga.

    Sri mengatakan prinsip asuransi syariah adalah saling menanggung risiko dengan tolong-menolong antarnasabah. Sampai saat ini sudah ada 45 perusahaan di Indonesia yang bergerak di bidang ini. (Baca: Premi Asuransi Umum 2013 Naik 21,8 Persen)

    KHAIRUL ANAM

    Terpopuler:
    Ajudan Nazar Akui Pernah Antarkan Uang buat Ibas
    Ini Ulah Pertama Balotelli di Liverpool 
    Warga Kutai Diterkam Buaya 
    Jokowi Tak Janjikan Jabatan, PPP Ogah Bergabung 
    Lama Tak Bertemu, Machfud: Anas Terkencing-kencing  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.