Pasokan Telat, SPBU di Banyuwangi Tutup

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas mengoprasikan selang Pertamax Plus di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Pertamina kawasan Otista, Jakarta (26/8). Habisnya persediaan  Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi di beberapa SPBU di daerah merupakan konsekuensi dari pengaturan kuota yang diterapkan. Tempo/Aditia noviansyah

    Petugas mengoprasikan selang Pertamax Plus di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Pertamina kawasan Otista, Jakarta (26/8). Habisnya persediaan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi di beberapa SPBU di daerah merupakan konsekuensi dari pengaturan kuota yang diterapkan. Tempo/Aditia noviansyah

    TEMPO.CO, Banyuwangi - Pertamina terlambat memasok bahan bakar minyak (BBM) ke sejumlah stasiun pengisian bahan bakar umum di Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Akibatnya, hari ini, Rabu 27 Agustus 2014, sejumlah SPBU terpaksa tutup sementara karena stok Premium dan solar kosong.

    Pertamina sebenarnya telah mencabut pembatasan BBM bersubsidi sejak Selasa malam kemarin. Namun, hingga pukul 12.00 WIB hari ini, pasokan BBM bersubsidi ke beberapa SPBU belum normal kembali. Misalnya, di SPBU 54.684.037 di Desa Kedayunan, pompa Premium dan solar ditutup karena suplai dari Pertamina belum tiba.

    Menurut pengawas SPBU Kedayunan, Djunaiyah, persediaan Premium dan solar sudah habis sejak pukul 09.00 WIB tadi. Hari ini pihaknya telah menjual seluruh stok Premium dan solar masing-masing sebanyak 16 kiloliter. "Sekarang sudah habis, Pertamina telat kirim," katanya. (Baca:Di Bandung, Premium Dibatasi Rp 50 Ribu per Mobil)

    SPBU di Desa Labanasem bahkan telah tutup sejak pukul 07.30 WIB. Menurut pegawainya, Chandra Utomo, stok Premium sebanyak 8 kiloliter yang dipasok pada Selasa lalu telah habis. Sedangkan solar justru habis lebih cepat karena hanya dipasok dua hari sekali.

    Enam pegawai SPBU Labanasem tampak hanya duduk di lantai kantor. Menurut Chandra, pihaknya telah mengorder BBM bersubsidi sejak Selasa kemarin. Namun, hingga Rabu pukul 12.00, Pertamina belum mengirim pesanannya. "Biasanya maksimal jam sebelas siang sudah dikirim," katanya. (Baca:Premium dan Solar Langka di Karanganyar )

    Beberapa SPBU lain yang telah mendapatkan pasokan BBM bersubsidi langsung diserbu pembeli. Di SPBU Brawijaya, misalnya, antrean sepeda motor dan mobil pribadi terlihat memenuhi halaman stasiun itu.

    IKA NINGTYAS


    Berita Terpopuler:
    Lusa, PTUN Akan Jatuhkan Vonis Gugatan Prabowo 
    Nazaruddin: Nova Riyanti Juga Istri Anas 
    Kritik Ahok: Jokowi Lelet Ambil Keputusan 
    Golkar Terancam Ditinggal Koalisi Pendukung Jokowi
    Penolakan Tifatul di Medsos, PKS: Alasannya Apa? 
    Ahok Diminta Waspadai Serangan PKS  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Uji Praktik SIM dengan Sistem Elekronik atau e-Drives

    Ditlantas Polda Metro Jaya menerapkan uji praktik SIM dengan sistem baru, yaitu electronic driving test system atau disebut juga e-Drives.