Kenaikan Harga Elpiji Sedang Digodok  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga, sejak subuh, antre membeli gas elpiji 12 kg di salah satu penyalur elpiji besar di Bandung, Jawa Barat, (10/5). Setiap pembeli dibatasi hanya boleh membeli maksimal 2 tabung saja. TEMPO/Prima Mulia

    Warga, sejak subuh, antre membeli gas elpiji 12 kg di salah satu penyalur elpiji besar di Bandung, Jawa Barat, (10/5). Setiap pembeli dibatasi hanya boleh membeli maksimal 2 tabung saja. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah berencana merumuskan harga baru elpiji, khususnya elpiji 12 kilogram. Rencana itu diungkapkan Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Susilo Siswoutomo di kantornya Jumat, 8 Agustus 2014.

    "Kasihan Pertamina karena merugi terus akibat harga jual elpiji yang di bawah harga pasar," ujarnya. (Baca: Pasokan Melimpah, Harga Elpiji Malah Selangit)

    Menurut Susilo, pertimbangan lain untuk merevisi harga elpiji adalah kebutuhan gas yang mencapai 4,3 juta ton per tahun. Produksi gas domestik hanya mampu mencukupi sekitar 1, 3 juta ton per tahun. Karena itu, pemerintah harus mengimpor elpiji hingga 3 juta ton per tahun dengan anggaran impor kira-kira US$ 1.000 untuk satu ton elpiji. Dengan demikian, pemerintah harus merogoh kocek hingga US$ 3 miliar atau sekitar Rp 35,5 triliun untuk impor elpiji. (Baca: DPR Minta Pertamina Laporkan Kenaikan Harga Elpiji)

    Berdasarkan kalkulasi tersebut, Susilo menuturkan pemerintah perlu menaikkan harga elpiji 12 kilogram, mengingat elpiji jenis ini seharusnya sudah mengikuti harga pasar.

    Data Pertamina menunjukkan harga elpiji 12 kilogram berkisar Rp 89 ribu hingga Rp 100 ribu. "Idealnya, elpiji 12 kilogram tidak lagi disubsidi, sedangkan elpiji 3 kilogram masih boleh disubsidi karena untuk masyarakat ekonomi menengah ke bawah," katanya tanpa merinci harga ideal elpiji 12 kilogram. (Baca: Elpiji Naik, Inflasi Bisa Bengkak Jadi 6 Persen)

    Namun Susilo menegaskan bahwa kenaikan harga elpiji ini tidak terjadi dalam waktu dekat. Kementerian Energi masih perlu menyampaikan rencana ini ke Kementerian Perekonomian, mengingat isu ini sensitif buat masyarakat. "Harga elpiji belum naik lho, ya, sekarang ini, masih perlu dikoordinasikan dengan Menteri Koordinator Perekonomian," ujarnya. 

    RAYMUNDUS RIKANG R.W.

    Baca juga:
    Kisah Pocong di Foto Syahrini Saat Umrah 
    5 Gugatan Prabowo yang Dipertanyakan Hakim MK 
    Orang Kaya Baru Indonesia Tersebar di Pedalaman 
    Merasa Kecewa, Pendukung Prabowo Pindah Dukungan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.