Pemerintah : Tak Ada Tambahan Pesawat untuk Mudik

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Dimas Aryo

    TEMPO/Dimas Aryo

    TEMPO.CO , Jakarta: Direktur Kelaikan Udara dan Pengoperasian Pesawat Udara Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Muzaffar Ismail memastikan tak akan ada penambahan pesawat untuk arus mudik lebaran tahun ini. Total pesawat yang akan mengangkut penumpang mudik tahun ini masih 1.400 unit. "Itu dari total 62 maskapai besar maupun kecil," kata Muzaffar saat dihubungi, Jumat, 18 Juli 2014. (Baca: Puncak Arus Mudik Diperkirakan 25-27 Juli )

    Jumlah pesawat, kata Muzaffar, dipastikan juga tak akan bertambah karena tak ada tambahan pesawat dari luar negeri. Menyangkut penambahan frekuensi selama arus mudik dan balik tahun ini, kata Muzaffar, maskapai kebanyakan mengalihkan pesawat yang ada di rute sepi ke rute ramai. "Di maskapai itu memang ada cadangan. Tapi bukan dicadangkan, tapi di-backup pesawat dari rute lain," kata Muzaffar.

    Menurut Muzaffar, berapa total pesawat yang layak terbang belum diketahui. Yang pasti, pemeriksaan kelaikan pesawat sudah dilakukan baik oleh maskapai masing-masing mau Kementerian Perhubungan selaku regulator secara rutin. "Jelas, kalau harus masuk hanggar ya masuk hanggar. Tapi kami gak ribut-ribut, kalau temukan sesuatu langsung perbaiki," katanya. (Baca: Pemudik Diminta Waspadai Kabut Asap di Sumatera)

    Berdasarkan perkiraan Kementerian Perhubungan, selama 16 hari masa Lebaran tahun ini, ada penambahan kapasitas tempat duduk penerbangan dalam negeri sebanyak 209.440 kursi atau 13.090 seat per hari. Sementara kapasitas normal yang tersedia sebaanyak 261.800 seat per hari atau 4.188.794 kursi selama 16 hari masa lebaran. Adapun jumlah penumpang yang menggunakan pesawat terbang diperkirakan sebanyak 3.498.260 orang.

    KHAIRUL ANAM


    Terpopuler:
    Penumpang MH17 Punya Firasat Bakal Celaka
    KPK Gelar Ekspose Soal Muhtar Ependy
    MH17 Lewat Dekat Zona Perang Demi Irit BBM?
    Komnas HAM Pastikan Pemanggilan Paksa Kivlan Zen 
    Pesawat Malaysia Airlines Jatuh di Ukraina


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.