CT: Harga Cabai Anjlok, Petani Bakal Mogok  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Perekonomian Chairul Tanjung (kedua kanan) didampingi Mendag Muhammad Luthfi (kedua kiri), Menkeu Chatib Basri (kanan), dan Wamenhub Bambang Susantono (kiri) meninjau fasilitas Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, 26 Juni 2014. ANTARA/Andika Wahyu

    Menko Perekonomian Chairul Tanjung (kedua kanan) didampingi Mendag Muhammad Luthfi (kedua kiri), Menkeu Chatib Basri (kanan), dan Wamenhub Bambang Susantono (kiri) meninjau fasilitas Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, 26 Juni 2014. ANTARA/Andika Wahyu

    TEMPO.CO , Jakarta: Menteri Koordintor Perekonomian, Chairul Tanjung, mengungkapkan, terus turunnya harga komoditas cabai akibat efek kelebihan pasokan berpotensi menyebabkan petani cabai mogok panen selama bulan Ramadan. “Petani mengeluh ongkos petik lebih mahal daripada harga jual,” ujarnya saat inspeksi dadakan (sidak) ke Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat 27 Juni 2014.

    Harga cabai merah di tingkat petani menurun drastis dari harga Rp 6.000- 8.000 menjadi Rp 3.000 per kilogram. Saat ini harga ecerean cabai merah Rp 8.000-10.000 per kilogram. Sementara harga cabai di tingkat pedagang Rp 18.000- 20.000 per kilogram untuk cabai rawit merah dari harga grosir Rp 16.000-18.000 per kilogram.

    Ia juga khawatir rendahnya harga akan menyebabkan petani cabai mogok panen. “Lebih sulit mengatasi penurunan harga dibandingkan kenaikan harga. Kami akan segera mengadakan rapat kordinasi menyangkut penurunan harga ini,” katanya. Sebelumnya pada bulan April 2014 harga cabai di level nasional masih mencapai Rp 90.000- 100.000 per kilogram akibat banyak petani yang gagal panen. (Baca: Tekan Inflasi, BI dan TPID Perkuat Koordinasi)

    Menurut Menteri Perdagangan, Muhammad Luthfi harga cabai normalnya berada pada angka Rp 20.000- 22.000 per kilogram. Ia juga mengusulkan sistem pengeringan cabai sehingga saat masa panen raya seperti ini harga bisa dikendalikan.

    Adapun Menteri Pertanian, Suswono, menganjurkan agar masyarakat tidak berpatokan pada cabai segar. “Cabai segar maupun sedikit kering sama saja pedasnya,” katanya.

    Kalau cara ini berhasil, menurut dia, tidak hanya petani yang diuntungkan. Pasalnya pemerintah juga akan lebih mudah mengontrol harga cabai karena tak terdesak permintaan cabai segar saat masa sulit panen atau kelebihan stok saat masa panen raya.

    PRASETYO DHARMA

    Berita terpopuler:
    Enam Pengusaha RI Masuk Daftar 48 Dermawan Asia
    Begini Kemasan Rokok Inggris dan Australia 
    Penjualan Indosat, Fuad Bawazier: Megawati Keliru
    Bali Towerindo Akan Tambah 80 Tower di Bali 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perkiraan Ukuran Tubuh Megalodon, Pemangsa Zaman Purba

    Setelah berbagai macam penelitian yang dilakukan para ahli, akhirnya mereka bisa menyimpulkan perkiraan ukuran tubuh Megalodon, sang hiu purba.