Nelayan Ini Ciptakan Alat Konversi BBM ke Gas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang nelayan mengecek lampu kapal di Muara Baru, Jakarta Utara, Jumat 8 Mei 2012. Nelayan di jakarta Utara mengeluhkan sulitnya mendapatkan Bahan Bakar Minyak berjenis solar karena adanya Pembatasan dari SPBU untuk membeli Solar dengan menggunakan Jerigen. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Seorang nelayan mengecek lampu kapal di Muara Baru, Jakarta Utara, Jumat 8 Mei 2012. Nelayan di jakarta Utara mengeluhkan sulitnya mendapatkan Bahan Bakar Minyak berjenis solar karena adanya Pembatasan dari SPBU untuk membeli Solar dengan menggunakan Jerigen. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.CO , Jakarta: Ada secercah harapan untuk bisa menekan terus membesarnya konsumsi bahan bakar minyak (BBM) di dalam negeri. Salah satunya berasal dari Amir Suwarno, nelayan yang berasal dari Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat.

    Ia menciptakan alat mengkonversi BBM ke bahan bakar gas untuk keperluan nelayan. “Tujuannya ialah mencari energi alternatif yang murah dan efisien bagi nelayan yang kemampuan ekonominya sangat terbatas,” ujar Amir seusai diskusi Indonesia Green Award di Hotel Indonesia Kempinsky, Rabu, 18 Juni 2014.

    Amin mengaku bahwa ide menciptakan alat tersebut dilatarbelakangi oleh kesulitan nelayan memperoleh solar untuk kepentingan berlayar. “Masalah itu menjadi penyakit tahunan yang dihadapi nelayan skala kecil di Kabupaten Kubu Raya,” tuturnya. (Baca: Italia Batal Investasi Converter Kit)

    Sebab, kondisi geografis daerahnya sering kali menghadapi ancaman angin kencang pada periode Oktober-Januari setiap tahunnya. Walhasil, jadwal distribusi BBM kerap terganggu.

    Selain itu, kata Amin, jalur distribusi bahan bakar minyak di Kalimantan selama ini mengandalkan Sungai Kapuas. Sehingga bila di musim kemarau ada kapal kandas atau karam dipastikan pengiriman minyak ke Kabupaten Kubu Raya juga terganggu. (Baca: Produsen Otomotif Wajib Buat Mobil Dual Fuel)

    Dilatarbelakangi oleh faktor tersebut, Amin kemudian menciptakan alat konverter yang dinamainya ABG yang merupakan singkatan dari Amin Bensin Gas. Alat ini memungkinkan mesin kapal nelayan menjadi engine dual fuel sehingga memanfaatkan gas dan solar secara bergantian ketika melaut. Amin mengklaim alat buatannya itu tak akan mengganggu kinerja kapal.

    Dari aspek ekonomis, menurut dia, penggunaan konverter mampu menghemat penggunaan bahan bakar hingga lima kali lipat. Dalam hitungannya, pengunaan satu liter solar hanya berbanding dengan 240 gram gas. Artinya, bila nelayan melaut dengan menggunakan seliter solar seharga Rp 5.500, maka ketika memasang alat ABG di mesinnya, kebutuhan solar bisa turun menjadi Rp 1.100 saja per liter.

    Atas hasil karyanya ini, sudah banyak perusahaan dari luar negeri untuk membeli hak ciptanya dengan harga tinggi. “Tapi saya tolak dengan tegas karena niat saya menciptakan ABG ialah memberdayakan nelayan kecil yang menjadi bagian dari hidup saya selama ini,” tuturnya.

    RAYMUNDUS RIKANG R.W

    Berita terpopuler:
    Utang Luar Negeri RI Naik Jadi Rp 3.300 Triliun

    Urus Pengembang Nakal, Kemenpera Gaet Polisi 

    15 Mal Jakarta Gelar Midnight Sale di Akhir Pekan

    191 Pengembang Nakal Dilaporkan ke Polisi 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.