Pemerintah Akan Terbitkan Euro Bond  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas dengan konsumen di outlet penjualan Obligasi Republik Indonesia (ORI) - 005 di gedung BNI 46, Jakarta, Selasa (19/08). BNI diberikan kuota penjualan ORI Seri 005 sebesar Rp 850 miliar yang ditawarkan dari tanggal 19 sampai 29 Agustus 2008. Tempo/Zulkarnain

    Petugas dengan konsumen di outlet penjualan Obligasi Republik Indonesia (ORI) - 005 di gedung BNI 46, Jakarta, Selasa (19/08). BNI diberikan kuota penjualan ORI Seri 005 sebesar Rp 850 miliar yang ditawarkan dari tanggal 19 sampai 29 Agustus 2008. Tempo/Zulkarnain

    TEMPO.CO, JakartaDirektorat Jenderal  Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan akan menerbitkan obligasi berdenominasi euro atau euro bond pada semester II 2014. Produk obligasi perdana ini merupakan instrumen untuk menutupi pembiayaan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2014.

    “Selain euro bond, kami juga akan terbitkan global sukuk dan samurai bond. Jadi, masih ada tiga instrumen yang menggunakan currency luar negeri untuk menutup pembiayaan APBN,” kata Direktur Jenderal Pengelolaan Utang Robert Pakpahan seusai launching Saving Bonds Ritel di kantor Kementerian Keuangan, Jumat, 2 Mei 2014.

    Pada semester II juga akan diterbitkan obligasi ritel dengan target indikatif mencapai Rp 20 triliun.

    Menurut Robert, penerbitan instrumen tersebut merupakan langkah menutup defisit anggaran yang kemungkinan akan melebar dari target yang ditetapkan dalam APBN 2014 sebesar 1,69 persen terhadap produk domestik bruto. Dia tak menyebut berapa pelabaran defisit tersebut. “Itu dihitung Dirjen Anggaran.”

    Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang akan mengatur sumber penutupan defisit sesudah ada kepastian berapa pelabaran defisit tersebut. Lelang mingguan, penambahan target dalam global sukuk, euro bond, dan samurai bond akan dilakukan. “Sebagian dari program loan seperti persediaan pinjaman dari ADB. Sisanya kami pecah-pecah,” ujarnya.

    Berdasarkan catatannya, hingga saat ini, penerbitan obligasi sudah 53 persen dari target penerbitan SBN bruto 360 triliun. “Jadi, realisasinya sudah sekitar Rp 200 triliun,” ujarnya.

    ANGGA SUKMA WIJAYA


    Baca juga:
    Utang Luar Negeri Membengkak, Apa Penyebabnya ?
    Utang Luar Negeri RI Tembus Rp 3.106,9 Triliun

    Terpopuler
    Buruh Perusahaan Prabowo Tagih Tunggakan 4 Bulan Gaji
    Dosa Hary Tanoesoedibjo pada Hanura
    Terungkap, Moyes Kecewa Berat pada Bintang MU Ini
    Pesan Berantai Olga Syahputra Meninggal, Hoax


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wacana Liberalisasi Penerbangan, Pemerintah Undang Maskapai Asing

    Pemerintah membuka wacana liberalisasi penerbangan dengan mengundang maskapai asing untuk mengoperasikan rute domestik demi memperketat kompetisi.