PLTGU Beroperasi, Krisis Listrik Sumatera Berkurang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Hariandi Hafid

    TEMPO/Hariandi Hafid

    TEMPO.CO, Jakarta - PT PLN (Persero) mengoperasikan kembali Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Belawan Gas Turbin (GT) 2.2 pada Selasa malam, 18 Maret 2014.

    Menurut juru bicara PLN, Bambang Dwiyanto, pembangkit tersebut memasok listrik hingga 145 megawatt. "Selama tiga hari ke depan, pembangkit itu akan menjalani reliability run test sebelum nantinya beroperasi reguler," katanya dalam keterangan tertulis, Rabu, 19 Maret 2014.

    Bambang mengatakan PLTGU GT 2.2 berhenti beroperasi selama beberapa bulan terakhir. Sebab, pembangkit ini sedang dalam pemeliharaan skala besar (life time extention/LTE) karena telah beroperasi lebih dari 100 ribu jam nonstop.

    Meski sudah beroperasi, Bambang mengatakan, tambahan energi dari pembangkit tersebut belum mampu menjadikan sistem kelistrikan Sumatera bagian utara benar-benar aman. (Baca: Dahlan Janji Krisis Listrik di Sumatera Beres November).

    Sebab, beban puncak sistem kelistrikan Sumatera bagian utara kini sudah mencapai 1.700 megawatt. Kondisi ideal dalam suatu sistem kelistrikan bisa dicapai bila sistem tersebut memiliki cadangan daya 30 persen dari beban puncak. (Baca: Kampanye di Sumatera Utara Terancam tanpa Listrik).

    Sepekan sebelumnya, PLN mengoperasikan kembali Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Labuhan Angin unit 1 dan PLTU Belawan unit 3. Dua pembangkit tersebut telah selesai diperbaiki. (Baca: Dahlan: Agustus, Proyek Listrik Sumatera Dibangun).

    Untuk menghentikan krisis listrik di Sumatera, PLN berupaya menyelesaikan proyek-proyek pembangkit cadangan, jaringan transmisi, dan gardu induk. Saat ini PLN sedang menyelesaikan pembangunan PLTU Pangkalan Susu dan jaringan transmisi pendukungnya.

    FERY FIRMANSYAH

    Berita Terpopuler
    Media Malaysia Sebut RI Bantu AS Sembunyikan MH370
    Wartawan Prancis Bikin Menhan Malaysia Melongo  
    Komandan Polisi Tewas Ditembak di Mapolda Metro  
    Anwar Ibrahim Akui Pilot MH370 Kerabatnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.