Usai Surcharge, Tarif Batas Atas Pesawat Akan Naik

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengisian bahan bakar avtur ke pesawat. ANTARA/M Risyal Hidayat

    Pengisian bahan bakar avtur ke pesawat. ANTARA/M Risyal Hidayat

    TEMPO.CO , Jakarta - Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Herry Bakti Gumay, mengatakan penetapan tarif surcharge atau tarif tambahan untuk penerbangan domestik adalah kebijakan transisi. “Dalam proses ini kita diskusikan kenaikan tarif batas atas dengan operator penerbangan. Kita kasih dulu transisi dengan tarif surcharge ini supaya operator penerbangan bisa bertahan melaksanakan operasi penerbangan. Kita lihat dalam tiga bulan ini,” kata Herry, Kamis, 13 Februari 2014. (Lihat juga : Tarif Surcharge Harus Tercantum di Tiket)

    Dengan penetapan tarif surcharge, kata Herry, kenaikan tarif tiket pesawat hanya 8-9 persen dari ambang atas tarif pesawat sebesar Rp 800 ribu. Kebijakan ini, kata dia, membantu industri penerbangan bertahan di tengah melambungnya harga avtur dan tingginya nilai tukar dolar. Terlebih, masa sekarang merupakan low season sehingga terjadi penurunan jumlah penumpang di maskapai penerbangan.

    “Kebijakan ini membantu maskapai tetap melayani masyarakat. Jangan sampai rutenya mati dan maskapai tidak berkembang,” kata Herry. (Baca juga : Dua Pekan Disahkan, Tarif Surcharge Akan Berlaku)

    Tarif surcharge ditetapkan melalui Peraturan Menteri Perhubungan yang masih dalam proses pengundangan di Kementerian Hukum dan HAM. Setelah 14 hari diundangkan, maka peraturan itu berlaku yakni tarif surcharge sebesar Rp 60 ribu per jam dengan jarak tempuh 664 kilometer untuk pesawat jet dan Rp 50 ribu dengan jarak tempuh 348 kilometer untuk pesawat turbo propeller.

    Biaya tambahan itu setelah satu jam berikutnya dikalikan 0,95. Sehingga, setiap rute akan mengalami tambahan tarif yang berbeda. Sementara, tarif batas atas yang berlaku tetap mengacu pada Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 26 Tahun 2010. Kementerian Perhubungan tengah merencanakan perubahan tarif batas atas namun masih perlu mendiskusikan dengan berbagai pihak termasuk pelaku industri penerbangan.



    NURUL MAHMUDAH


    Terpopuler :

    Mengapa Lukminto Sritex Garap Seragam Tentara? 

    Demi Foxconn, Jokowi Reklamasi Pantai Cilincing

    Seragam Bikin Bos Sritex Lukminto Gaul dengan Jenderal 

    Inggris dan Amerika Banjir Akibat Indonesia  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?