BPKP Akan Diikutkan dalam Audit Inalum  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hatta Rajasa. ANTARA/Fanny Octavianus

    Hatta Rajasa. ANTARA/Fanny Octavianus

    TEMPO.CO, Jakarta - Pertemuan antara Indonesia dan Nippon Asahan Aluminium terkait akuisisi saham PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) di Singapura menghasilkan lima kesepakatan. Salah satunya soal akan dilakukan transfer saham bukan berdasarkan transfer aset seperti yang sebelumnya tertera pada master agreement.

    "Tentu BPKP masuk melakukan audit beserta dengan auditor utama," ujar Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa di Jakarta, Rabu, 13 November 2013. Dia mengatakan batas waktu hasil audit pada November akan diusahakan secepatnya.

    Hasil audit akan menentukan apakah akuisisi saham dapat dilakukan langsung atau kembali ke jalan arbitrase. Berdasarkan hasil pertemuan di Singapura, jika audit berada pada angka lebih tinggi US$ 20 juta dari US$ 556 juta, atau lebih rendah US$ 20 juta dari US$ 556 juta, jalan arbitrase akan ditempuh.

    Dalam kesempatan itu, Hatta tidak menyebutkan secara detail kapan audit terhadap Inalum akan dimulai. Ia mengaku kondisi akuisisi Inalum saat ini sudah jauh lebih maju.

    MAYA NAWANGWULAN

    Terpopuler :
    Pelindo Kerja Sama dengan Bank Dunia Turunkan Biaya Logistik
    BI Rate Naik Jadi 7,5 Persen 
    BI Rate Naik, Saham Perbankan Berguguran 
    Gas Bocor, Bupati Kutai Minta Total Beri Kompensasi
    Retail Internasional Incar Desain Hemat Energi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ponsel Tanpa IMEI Terdaftar Mulai Diblokir pada 17 Agustus 2019

    Pemerintah akan memblokir telepon seluler tanpa IMEI terdaftar mulai 17 Agustus 2019 untuk membendung peredaran ponsel ilegal di pasar gelap.