Bank Dunia: Pertumbuhan 2013 Di Bawah Target

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Proses pembangunan jalan tol akses New Priok, Jakarta. ANTARA/Dhoni Setiawan

    Proses pembangunan jalan tol akses New Priok, Jakarta. ANTARA/Dhoni Setiawan

    TEMPO.CO, Jakarta -- Ekonom Utama Bank Dunia Ndiame Diop memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini hanya 5,9 persen. Prediksi ini lebih rendah ketimbang target pertumbuhan dalam APBN Perubahan 2013 sebesar 6,3 persen.

    "Ada perlambatan permintaan dalam negeri, tekanan harga komoditas, dan penerimaan ekspor," kata Ndiame pada acara Peluncuran Laporan Triwulan Ekonomi Indonesia dari Bank Dunia Edisi Juli 2013 di Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Selasa, 2 Juli 2013.

    Ndiame mengakui pemerintah sigap membendung pengaruh krisis ekonomi global dengan menerbitkan kebijakan moneter dan fiskal Indonesia yang responsif. Perlambatan ini bersifat sementara. "Tahun depan ekonomi Indonesia kembali meningkat."

    Beragam tekanan ekonomi yang berpotensi mengganggu pertumbuhan. Tekanan itu berupa harga beberapa komoditas dunia yang membebani ekonomi Indonesia.

    Musababnya, peran ekonomi global yang kuat dalam penerimaan valuta asing, penurunan keuntungan dunia usaha, dan investasi. "Harga komoditas utama Indonesia menurun dan 20 persen lebih rendah ketimbang dua tahun lalu."

    Menyikapi itu, menurut Ndiame pemerintah perlu meresponnya dengan kebijakan makro yang fleksibel. Salah satu yang krusial adalah langkah mengurangi impor minyak. Impor minyak menyebabkan neraca perdagangan defisit. Ndiame menilai kebijakan menaikkan harga BBM bersubsidi sebagai langkah yang tepat.

    Ndiame menyarankan belanja subsidi lebih baik dialihkan untuk belanja sosial. Jika belanja sosial naik, tingkat kemiskinan diprediksi akan turun menjadi 9,4 persen pada Maret 2014.

    MUHAMMAD MUHYIDDIN



    Topik Terhangat
    Tarif Progresif KRL
     |Bursa Capres 2014 |Ribut Kabut AsapPKS Didepak?

    Berita terpopuler: 
    Cara Kepolisian Tutupi Kasus Upaya Suap Anggotanya
    Petinggi Polisi Minta Kasus Suap Tidak Bocor 
    Luthfi Hasan Tuding KPK Ingin Hancurkan PKS 
    Bupati Rote Bantah Roy Suryo Marah-marah di Hotel 
    Stasiun UI Masih Gunakan Tiket Kertas 
    Polisi: Laporan Wartawati Korban Perkosaan Janggal


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fitur Stiker

    Fitur "Add Yours" Instagram dapat mengundang pihak yang berniat buruk untuk menggali informasi pribadi pengguna. User harus tahu bahaya oversharing.

    Dapatkan 2 artikel premium gratis
    di Koran dan Majalah Tempo
    hanya dengan Register TempoID

    Daftar Sekarang (Gratis)