SBY: Harga BBM Naik kalau Ada Dana Kompensasi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberi keterangan pers sebelum meninggalkan tanah air untuk melakukan kunjungan kerja ke tiga negara ASEAN yakni Singapura, Myanmar dan Brunei Darussalam di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Senin (22/4). Selama di Brunei, Presiden SBY akan menghadiri rangkaian pertemuan KTT ASEAN

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberi keterangan pers sebelum meninggalkan tanah air untuk melakukan kunjungan kerja ke tiga negara ASEAN yakni Singapura, Myanmar dan Brunei Darussalam di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Senin (22/4). Selama di Brunei, Presiden SBY akan menghadiri rangkaian pertemuan KTT ASEAN

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatakan harga bahan bakar minyak bersubsidi akan naik secara terbatas dan terukur. SBY mengumumkan rencana kenaikan harga ini dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional di Gedung Bidakara Jakarta, Selasa, 30 April 2013.

    Harga BBM akan naik, kata SBY, kalau dana kompensasi dan perlindungan untuk masyarakat miskin sudah tersedia. Pemerintah masih mempertimbangkan bentuk kompensasi seperti bantuan langsung, beras, beasiswa miskin, dan program Keluarga Harapan.

    Dana kompensasi ini juga akan disampaikan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBNP). "Pemerintah berharap agar pembahasan APBNP ini bisa dipercepat," ujarnya. "Mei diharapkan sudah selesai pembahasannya."

    SBY menambahkan, pemerintah tak akan menaikkan harga BBM sesuai dengan harga pasar. Misalnya, harga ekonomi Premium tanpa subsidi mencapai Rp 10 ribu, sekarang Rp 4.500 per liter. "Kami tidak punya niat untuk menaikkannya hingga setara dengan harga pasar," kata SBY.

    Kenaikan harga BBM secara terbatas dan terukur akan membantu kondisi fiskal dan membuat APBN lebih sehat. "Dengan demikian, ekonomi akan lebih aman, ketahanannya terjaga," ujarnya. "Lebih banyak biaya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat dan infrastruktur serta subsidi lebih adil dan tepat sasaran."

    SBY mengatakan subsidi BBM Rp 193,8 triliun per tahun sudah sangat memberatkan. Selain itu, subsidi dianggap tak tepat sasaran. Ia berharap kenaikan ini tak menjadi komoditas politik, apalagi menjelang Pemilu 2014. "Bebaskan pikiran politik."

    PRIHANDOKO | ANGGA SUKMA

    Topik terhangat:
    Susno Duadji | Ustad Jefry | Caleg | Ujian Nasional

    Baca juga:
    Edsus Sosialita Jakarta
    Tim Polisi Pemburu Susno Dipimpin AKBP

    Hindari Jaksa, Susno Dikabarkan Gonta-ganti SIM Card
    Inilah Dinasti Politik Partai Demokrat
    SBY Umumkan Kenaikan Harga BBM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.