Defisit Jepang pada 2012 Cetak Rekor

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • covering the plate of its adjunct museum in Tokyo Tuesday, Feb. 15, 2011. The central bank on Tuesday upgraded its assessment of the world's No. 3 economy amid an upturn in exports and production. It left interest rates unchanged as expected. AP/Shizuo Kambayashi

    covering the plate of its adjunct museum in Tokyo Tuesday, Feb. 15, 2011. The central bank on Tuesday upgraded its assessment of the world's No. 3 economy amid an upturn in exports and production. It left interest rates unchanged as expected. AP/Shizuo Kambayashi

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai defisit Jepang sepanjang 2012 mencetak rekor seiring dengan kinerja ekspor yang terkena dampak krisis Eropa serta memanasnya hubungan diplomatik dengan Cina. Kondisi ini berdampak pada turunnya permintaan terhadap produk-produk Jepang di Negeri Panda. Data yang dilansir Kementerian Keuangan Jepang, kemarin, menunjukkan nilai defisit Negara Sakura sepanjang 2012 sebesar 6,92 triliun yen (US$ 78 miliar).

    Nilai defisit bulanan pada Desember 2012 sebesar 641,5 miliar yen. Sepanjang tahun lalu, total nilai ekspor Jepang sebesar 63,7 triliun yen dibanding total nilai impor sebesar 70,7 triliun yen. Defisit ini dialami Jepang dalam dua tahun berturut-turut. Realisasi kinerja perdagangan itu menunjukkan bahwa negara dengan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu masih harus berjuang keras memulihkan ekonomi.

    Sebelumnya, Jepang berupaya mencapai pemulihan setelah musibah gempa dan tsunami pada 2011, krisis nuklir, dan dampak menguatnya nilai tukar mata uang yen. “Ada banyak hal yang harus dilakukan Jepang untuk mencapai surplus perdagangan tahun ini,” ujar Kepala Analis Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ, Minori Uchida.

    Meskipun pada tahun lalu Jepang membukukan surplus perdagangan dengan Amerika Serikat, negara tetap mencatatkan defisit 139,7 miliar yen dengan Uni Eropa. Defisit dengan Uni Eropa merupakan yang pertama kali terjadi seiring dengan krisis yang melanda kawasan itu. Defisit Jepang dengan Cina meningkat dua kali lebih besar, menjadi 3,52 triliun yen pada tahun lalu, sehubungan dengan sengketa wilayah di Kepulauan Laut Cina Selatan yang memuncak pada September 2012.

    Pada Selasa lalu, bank sentral Jepang (BoJ) mengumumkan paket stimulus moneter tambahan guna mendorong pemulihan ekonomi. Stimulus itu di antaranya adalah program pembelian kembali surat utang pemerintah tak terbatas hingga 2014 dan menetapkan target inflasi tahun ini sebesar 2 persen. Pemerintah dan BoJ sepakat menaikkan target pertumbuhan ekonomi tahun ini menjadi 2,3 persen pada tahun fiskal yang berakhir Maret 2014, dari target sebelumnya 1,6 persen.

    Kesepakatan itu dituangkan dalam pernyataan bersama antara BoJ dan pemerintah Jepang kemarin, setelah pemerintah mendesak bank sentral mengeluarkan kebijakan stimulus tambahan guna mendorong pemulihan ekonomi. Dalam pernyataan resminya, BoJ menyatakan berjanji menggelontorkan dana stimulus sebesar 101 triliun yen (US$ 1,1 triliun) ke pasar melalui program pembelian kembali surat utang pemerintah dan program pinjaman pada akhir tahun ini.

    CHANNEL NEWS ASIA | AFP | REUTERS | ABDUL MALIK


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.