7-Eleven Urus Izin Minimarket  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gerai 7-Eleven. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    Gerai 7-Eleven. TEMPO/Jacky Rachmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Modern International, perusahaan induk 7-Eleven, sedang mengurus izin usaha minimarket ke Kementerian Perdagangan. "Mereka sudah mengajukan surat tanda pendaftaran waralaba (STPW) minimarket," kata Direktur Bina Usaha Perdagangan Nurlaila Nur Muhammad, Selasa, 6 November 2012.

    Izin yang diajukan oleh PT Modern International, kata Nurlaila, tepatnya adalah untuk bentuk usaha convenience store. Hanya, karena Indonesia belum memiliki payung hukum khusus yang mengaturnya, maka izin itu disatukan dengan minimarket.

    Menurut Nurlaila, 7-Eleven selama ini masih menjalankan bisnis bermodalkan izin restoran yang dikeluarkan oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta. Hal itu sempat memicu kontroversi sebab mereka tak hanya menjual makanan dan minuman cepat saji, tapi juga berbagai produk konsumsi laiknya yang dijajakan di toko retail modern.

    Belakangan, masalah izin restoran ini kembali diungkit karena artinya meloloskan 7-Eleven dari Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 68 Tahun 2012 soal Waralaba Toko Modern. Seperti diketahui, aturan itu membatasi pewaralaba untuk hanya menguasai 150 gerai. Selebihnya, mereka harus menggandeng pihak lain untuk memiliki 40 persen dari gerai tambahan yang didirikan. "Nanti, jika izin minimarketnya sudah keluar, 7-Eleven otomatis akan tunduk pada aturan itu," kata Nurlaila. Saat ini, gerai yang dimiliki 7-Eleven baru mencapai 85 unit.

    Hanya, Nurlaila menyebutkan, berkas yang diserahkan oleh 7-Eleven untuk mengurus izin minimarket belum lengkap. Mereka belum menyerahkan izin usaha toko modern (IUTM). "Jadi kami kembalikan lagi," ujarnya.

    7-Eleven tak sendiri. Ada convenience store lain yang juga bermasalah dengan perizinan, yakni Lawson. Bedanya, Lawson punya izin minimarket, tapi masih atas nama Alfamidi.

    Kedua perusahaan tempat bernaung 7-Eleven dan Lawson belum dapat dikonfirmasi. Neneng Sri Wahyuni selaku Manajer Humas PT Modern International, dan Corporate Secretary MIDI Suantopo Po, belum menjawab telepon Tempo.

    PINGIT ARIA

    Berita Terpopuler
    Sofyan Djalil Dukung Sekaligus Sindir Dahlan

    Gara-gara Sandy, Orang Terkaya Rugi Rp 40 Triliun

    Setelah Buruh, Giliran Pengusaha Ancam Mogok

    Ini 10 Orang Terkaya 2012 Versi Bloomberg

    Lapor ke DPR, Dahlan Tak Bawa Bukti Kuat

    Dolar Superior, Rupiah Sempat Dekati 9.650



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jumlah dan Asal mikrobioma di Tubuh Manusia

    Tubuh manusia merupakan rumah bagi 100 triliun mikroba. Ada yang baik, ada yang buruk. Dari mana datangnya? Berapa total beratnya?