Indeks S&P 500 Menguat Enam Pekan Beruntun  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, New York - Indeks S&P 500 kian mendekati level tertinggi dalam empat tahun terakhir diperdagangan akhir pekan, Jumat waktu setempat. Indeks S&P 500 tetap solid dan berhasil melanjutkan penguatan di atas level 1.400 sehingga menorehkan kenaikan terbesar dalam dua mingguan, meskipun volume tetap rendah.

    Sementara saham teknologi Nasdaq juga berhasil menguat setelah saham Apple Inc kembali mencapai level tertinggi dalam sejarah. Indeks volatilitas (VIX) yang merupakan barometer kecemasan investor di bursa Wall Street mencapai level terendahnya dalam lima tahun terakhir ke 13,43 sebelum ditutup turun 5,9 persen di level 13,45.

    Dari sudut pandang sentimen, pasar sebenarnya memiliki sedikit hambatan untuk melanjutkan penguatan yang lebih tinggi,” kata Ralph Edwards, direktur strategi derivative dari ITG di New York.

    Dalam perdagangan semalam indeks S&P 500 ditutup naik tipis 2,65 poin (0,19 persen) ke level 1.418,16. Indeks saham utama Dow Jones menguat 25,09 poin (0,19 persen) menjadi 13.275,2, serta indeks saham teknologi Nasdaq juga menguat 14,2 poin (0,46 persen) ke posisi 3.076,59.

    Edward mencatat bahwa 47 saham komponen S&P 500 di semua sektor industri, kecuali utilitas mencapai level tertingginya dalam 52 pekan terakhir. Di antaranya Home Depot Inc, Pepsi Co Inc, Chevron Corp, Bank SunTrust, 3M Co, Google Inc, dan Sprint Nextel Corp.

    Dengan membaiknya data ekonomi AS dan melambatnya perdagangan selama libur musim panas membuat para pemodal mengacu ke indikator teknikal di mana indeks harus ditutup di atas 1.419,04, yang merupakan level tertinggi di bulan April sehingga kian mendekati level tertingginya dalam empat tahun terakhir.

    Saham pembuat iPhone, iPod, maupun iPad berhasil melonjak ke level tertingginya US$ 648,19 pada awal sesi sebelum ditutup naik 1,8 persen menjadi US$ 648,11. Bahkan, Boker Jefferies meningkatkan target harga saham dengan kode APPL ini hingga ke US$ 900 dari perkiraan sebelumnya US$ 800.

    Sedangkan saham jejaring terbesar di dunia, Facebook.com, kembali tergerus seiring berakhirnya masa lockup dari beberapa perusahaan setelah masa penawaran perdana (IPO) 18 Mei lalu. Saham dengan kode FB ini kembali turun 82 sen (4,13 persen) menjadi US$ 19,05. Dalam tiga bulan melantai di bursa, saham Facebook telah susut hampir 50 persen dari harga perdana US$ 38 per sahamnya.

    Data ekonomi AS yang dirilis terlihat beragam, indeks sentimen konsumen yang disurvei Universitas Michigan naik ke level 73,6, yang merupakan level tertingginya sejak Mei lalu didukung oleh tumbuhnya penjualan ritel dan suku bunga KPR yang rendah.

    Dari hasil konferensi Anggota Dewan Gubernur bank sentral, indeks ekonomi naik 0,4 persen, sehingga membalikkan pelemahan di bulan sebelumnya yang turun 0,4 persen. Namun, data perumahan AS masih menunjukkan kekecewaan sehingga muncul keraguan akan pemulihan.

    REUTERS / VIVA B. K


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.