Proyek Antam-Cina di Mempawah Masih Studi Kelayakan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pekerja mencetak emas di PT. Aneka Tambang, Jakarta(15/1). Dok. TEMPO/Puspa Perwitasari

    Seorang pekerja mencetak emas di PT. Aneka Tambang, Jakarta(15/1). Dok. TEMPO/Puspa Perwitasari

    TEMPO Interaktif, Jakarta -Kerjasama antara PT Aneka Tambang Tbk dengan perusahaan asal Cina Hangzhou Jinjiang Group  tengah dalam proses studi kelayakan. “Status terakhir penyelesaiannya seperti itu,” kata Corporate Secretary Antam Bimo Budi Satrio melalui pesan pendek hari ini.

    Sebelumnya, Antam dan HJG akan membangun pabrik pengolahan bauksit menjadi smelter grade aluminia (SGA) di Mempawah, Kalimantan Barat. Sempat tertunda pelaksanaannya, kata Bimo, penandatanganan kerjasama pendirian pabrik SGA ditargetkan akan dilakukan tahun ini. Rencana semula, kedua belah pihak akan menandatangani kontrak kerjasama pada 23-24 April lalu.

    Menurut Bimo, dalam proses studi kelayakan, kedua belah pihak sudah mencapai kesepakatan mengenai komposisi saham. “Kepemilikannya nanti Antam 55 persen dan Hangzhou Jinjiang Group 45 persen,” ujar Bimo.

    Pabrik bersama Antam-HJG diproyeksikan berkapasitas produksi 1 juta ton SGA per tahun. Adapun estimasi nilai proyeknya, disebutkan Bimo antara US$ 900 juta – 1 miliar.

    Rencananya, selain diekspor ke Cina dan Timur Tengah, hasil produksi pabrik bersama tersebut akan dipasok ke PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum). Sebab, selama ini Inalum masih masih mengimpor bahan aluminium dari Australia.

    ISMA SAVITRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.