Kementan Genjot P4S sebagai Pembaharu Desa


INFO BISNIS - Kementerian Pertanian terus menggenjot potensi Pusat Pelatihan Pertanian dan Perdesaan Swadaya. (P4S) sebagai pembaharu pertanian di perdesaan. "Pembangunan pertanian yang kita lakukan, dimulai dari desa. Oleh karena itu, kita memaksimalkan peran P4S sebagai pembaharu perdesaan," ujar Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo.

Hal senada disampaikan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi, saat membuka Pelatihan Manajemen Bagi Pengelola P4S Wilayah READSI, di Gowa, Kamis, 6 Oktober 2022.

"Tahun 2022 bisa dikatakan sebagai tahunnya P4S. Ada dua alasan untuk mendukung itu. Pertama, saat pelaksanaan Fornas pada pekan lalu yang sukses diselenggarakan di Bali telah menghasilkan Ketua dan Pengurus FK P4S Nasional yang baru setelah selama ini tertunda beberapa tahun," tuturnya. 

Kedua, Dedi melanjutkan, tahun depan sejumlah P4S akan menjadi sasaran Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk menuju pertanian presisi dan regeneratif.

Selain itu, peran P4S sangat penting bila dikaitkan dengan tiga tantangan dan ancaman utama sektor pertanian saat ini, yaitu pasca pandemi Covid-19, perubahan iklim, dan tekanan geopolitik Rusia-Ukraina yang menyebabkan harga komoditas pangan melejit.

“Ketidakpastian ini perlu disikapi dengan upaya peningkatan produksi dan produktivitas pada subsektor budidaya dengan menerapkan konsep efisiensi dan konservasi lingkungan," ucapnya.

Menurut Dedi ada tiga jurus jitu mengatasinya. Pertama, kendalikan inflasi terutama pada komoditas pertanian dan mengendalikan produksi, olahan dan distribusinya. Kedua, jalankan substitusi pangan impor ke pangan lokal mengingat harga pangan impor semakin tinggi. Ketiga, genjot ekspor.

Satu lagi yang juga penting yakni menjadikan P4S sebagai garda terdepan mengatasi krisis pangan global. “Tentunya ada amunisi yang perlu kalian pegang yaitu impelmantasikan smart farming dan manfaatkan Kredit Usaha Rakyat (KUR),” kata Dedi.

Sesuai dengan perkembangan lingkungan strategis, P4S diharapkan menjadi pembaharu perdesaan dalam upaya untuk meningkatkan ketersediaan pangan lokal melalui pemanfaatan teknologi smart farming dan penumbuhkembangan petani millenial.

"P4S harus menjadi pelopor dan agen. P4S menjadi andalan, harapan dan masa depan pembangunan pertanian kita. Untuk itu P4S juga diharapkan dapat berfungsi sebagai klinik agribisnis (KIA) bagi petani/pelaku usaha di sekitarnya dalam mendukung Program TANI AKUR yang memberikan referensi dan pendampingan dalam akses KUR," katanya. 

Selanjutnya, kelembagaan P4S berfungsi untuk mempercepat penyebaran informasi teknologi di bidang pertanian. "Oleh karena itu melalui pelatihan ini, saya berharap dapat dihasilkan pengelola P4S yang mampu mengelola P4S dengan baik, mampu merancang dan melaksanakan pelatihan dan permagangan, serta mampu membangun jejaring kemitraan dan negosiasi dengan semua stakeholder baik pemerintah maupun swasta," ujarnya.

Kepala Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Batangakaluku, Muhammad Sidiq menambahkan bahwa pelatihan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan pengelola P4S dalam merancang, melaksanakan pelatihan permagangan, jejaring kemitraan dan negosiasi serta manajemen pengelolaan P4S.

"Pelatihan Manajemen bagi Pengelola P4S akan dilaksanakan secara offline selama 5 hari, yaitu 5 sampai 10 Oktober 2022, di Balai Besar Pelatihan Pertanian Batangkaluku," kata Sidiq.

Target peserta pelatihan yaitu sejumlah 60 orang pengelola P4S di wilayah Program READSI dari 4 provinsi yaitu Provinsi Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara dan Gorontalo yang akan difasilitasi oleh fasilitator pelatihan dari Praktisi/Akademisi dan Widyaiswara BBPP Batangkaluku. (*)






BNI Raih Tiga Penghargaan dari Lembaga Penjamin Simpanan

11 menit lalu

BNI Raih Tiga Penghargaan dari Lembaga Penjamin Simpanan

LPS menilai BNI paling inisiatif dan aktif menjalankan sosialisasi, paling aktif mempraktikkan perbankan hijau, dan teraktif menjalankan kegiatan CSR.


Backbone Kebijakan Transformasi Ekonomi Hijau: Pembangunan Rendah Karbon dan Berketahanan Iklim

1 jam lalu

Backbone Kebijakan Transformasi Ekonomi Hijau: Pembangunan Rendah Karbon dan Berketahanan Iklim

SDGs Annual Conference 2022 mempertemukan semua stakeholder yang berperan dalam transisi menuju Ekonomi Hijau.


Jelajah Seru di Taman Ismail Marzuki

2 jam lalu

Jelajah Seru di Taman Ismail Marzuki

Ada empat aktivitas seru yang bisa Anda lakukan selama berada di TIM.


Waswas Cadangan Beras

2 jam lalu

Waswas Cadangan Beras

Perdebatan soal rencana impor beras masih terjadi untuk memnuhi cadangan beras Bulog.


Dinas Pendidikan Kediri Gelar Outbound untuk Atlet Pelajar

3 jam lalu

Dinas Pendidikan Kediri Gelar Outbound untuk Atlet Pelajar

Outbound dapat meningkatkan kekompakan dan kerja sama para atlet.


Perjuangan Membangun Minat Baca Anak

3 jam lalu

Perjuangan Membangun Minat Baca Anak

Ahmad berupaya meningkatkan literasi di NTB melalui Uma Lengge Mengajar. Kemendikbudristed mendukung melalui SIBI.


Jambore Kewirausahaan Nasional di Sleman Libatkan UMKM Nasabah PNM

13 jam lalu

Jambore Kewirausahaan Nasional di Sleman Libatkan UMKM Nasabah PNM

Pemerintah Kabupaten Sleman telah berhasil menggelar Jambore Kewirausahaan Sosial yang dilaksanakan pada 24-26 November 2022 di Lapangan Denggung


Devi Bersyukur Pengobatan Anaknya yang Menderita Talasemia Ditanggung BPJS

13 jam lalu

Devi Bersyukur Pengobatan Anaknya yang Menderita Talasemia Ditanggung BPJS

Pengidap Talasemia membutuhkan pengobatan sepanjang hidup.


PLN dan Pemkot Cilegon Kolaborasi Bangun Pabrik Biomassa

13 jam lalu

PLN dan Pemkot Cilegon Kolaborasi Bangun Pabrik Biomassa

Salah satu ide kreatif dari Kota Cilegon sesuai dengan Perpres 35 tahun 2018


Tekan Angka Stunting, BPIP dan BKKBN Libatkan Paskibraka Duta Pancasila

13 jam lalu

Tekan Angka Stunting, BPIP dan BKKBN Libatkan Paskibraka Duta Pancasila

Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) bersama Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) berkomitmen gotong royong dalam menekan angka stunting di Indonesia.