Tantangan Bisnis Media ke Depan, Harus Berani Berinovasi

Tantangan Bisnis Media ke depan, Harus Berani Berinovasi

INFO BISNIS-Perkembangan teknologi, telah mempengaruhi kegiatan jurnalistik secara signifikan. Namun kebutuhan modal untuk teknologi tidak murah, sehingga hanya media besar yang memiliki kesempatan untuk memenangkan kompetisi.

Berkembangnya teknologi digital menuntut media massa berani melakukan berbagai inovasi, bereksperimen dalam mencari model bisnis yang tepat, serta melakukan transformasi digital, untuk menciptakan sumber pendapatan demi keberlangsungan bisnis media. 

Hal tersebut menuntut media untuk mengetahui kebutuhan pasar, dengan memproduksi dan mempublikasi berita sesuai target pasar dan  platform media yang sesuai.  Persoalan itu menjadi bahasan  dalam diskusi Webinar Independent Media Accelerator, dengan tema Bisnis Media di Masa Depan, pada Jumat, 11 Februari 2022. 

Hadir sebagai narasumber dalam diskusi ini, Bonifasius Wahyu Pudjianto Direktur Pemberdayaan  Informatika Kominfo, Rahayu Ketua Program Studi Magister Departemen Komunikasi Universitas Gadjah Mada, Evi Mariani Direktur Eksekutif Project Multatuli,  serta  Ivan Tanggono News Partner Manager Google Indonesia. Hadir sebagai penanggap Suwarjono, Pimpinan Redaksi Suara.com dan Qaris Tajudin Direktur Tempo Institute. 

Evi Mariani mengatakan tidak ada satu model bisnis yang bisa diterapkan untuk semua media massa. “Di Project Multatuli, kuncinya adalah diversifikasi pendapatan. Model bisnis kami adalah hibah, menjual jasa konten, serta mengembangkan audience revenue melalui subscriber, donasi, membership,” kata Evi. 

Menurutnya membership bukan hanya soal berlangganan dan mendapat uang. Untuk memilih jalan tersebut, maka cara redaksi  kami bekerja berubah. Dengan demikian, ruang redaksi dengan produk jurnalistiknya tidak merasa benar sendiri. Namun, harus bisa berinteraksi dengan pembaca serta mengetahui apa yang ingin diketahui pembaca. 

Inisiatif yang dilakukan adalah dengan membuat program subscriber Kawan M dan awalnya memperoleh 547 subscriber. Dengan membayar sekitar Rp20 ribu setiap bulan, maka medianya hanya memperoleh pendapatan Rp23 juta setiap bulan, dan itu cukup untuk biaya operasional media dengan staff yang tidak banyak. 

Evi menambahkan, sebenarnya masyarakat ingin membaca berita berkualitas. Namun media online yang ada telah terjebak dengan sistem rating yang mengandalkan clickbait, membuat pembaca seringkali hanya disajikan “informasi sampah”. 

Menurutnya, kolaborasi juga menjadi model bisnis yang tepat untuk medianya saat ini. Berkolaborasi dengan beragam media yang mempunyai ide dan semangat yang sama, akan menciptakan ekosistem informasi yang demokratis. Kolaborasi juga memperkecil dampak risiko pemberitaan terutama berita investigatif. Seperti yang  dilakukan pada liputan Indonesia Leak yang berkolaborasi untuk liputan sensitif

Pemimpin redaksi Suara.com Suwarjono mengatakan, setiap media memiliki model bisnis masing masing yang sesuai dengan target pasar dan pembacanya. Dari 15 model bisnis media yang diterapkan perusahaannya, model bisnis subscriber atau berlangganan tidak bisa diterapkan. Sementara media besar lain bisa sukses menerapkannya. 

“Banyak peluang kita untuk bereksperimen mencari model bisnis media yang sesuai. Ada 200 media di Indonesia yang menerapkan beragam model bisnis. Semua media akan memilih   model bisnisnya yang sesuai,” kata dia. Sebagian media bahkan usahanya tidak di media sendiri untuk menopang keberlanjutan media, tapi memiliki usaha lain.

Menurutnya ada 4 peran media, yaitu media sebagai ekosistem yang masih mengandalkan publisher news sebagai model bisnis. Media yang bermain sebagai content provider, namun kendalinya tetap dipegang oleh platform global. Beberapa media di daerah, tidak hanya mengandalkan iklan, tetapi berbisnis bunga papan, bisnis agensi ataupun bisnis data.

“Kekurangan publisher adalah teknologi. Jika bisa bangun teknologi dan monetisasi sendiri, sehingga ini menjadi PR bersama, kata Suwarjono. 

Rahayu menjelaskan selama ini bisnis media di Indonesia terperangkap pada satu paradigma, bahwa berita disajikan secara gratis kepada pembaca. 

Menurutnya publik sudah mengetahui informasi apa yang mereka inginkan. Sehingga media massa perlu mengetahui kebutuhan pembaca dan menggunakan teknologi digital untuk membangun kepercayaan publik dengan informasi berkualitas. 

“Basisnya adalah komunitas, dan mengetahui siapa yang dilayani. Kemudian engangement community,” kata Rahayu. 

Saat ini  teknologi baru memanjakan konsumen dengan selera individual, sehingga media harus menggunakan medium dan target pasar yang tepat dalam menyajikan sebuah konten. 

“Paradigma itu harus berubah. Sebenarnya institusi media bukan dicirikan oleh core bisnis news, tetapi layanan institusi media pada akhirnya mempunyai ciri khas, yaitu bersifat lokal dan segmented. Ke depan model bisnis kita sifatnya partisipatori,” kata Rahayu. 

Ivan Tanggono berpendapat, ada 5 hal yang perlu diperhatikan agar media sukses di era digital, yakni understand audiens atau tahu behaviour pembacanya dan menyajikan konten yang sesuai, enhance journalism, menulis berita tradisional dan digital itu berbeda. Lalu expands distributions, di mana dan chanel apa yang bisa digunakan mendistribusikan konten web, atau sosial media, serta bagaimana cara mendapat pendapatan atau revenue.

Sementara Bonifasius mengatakan transformasi digital merupakan keniscayaan yang tidak bisa diabaikan. Penyebabnya, karena tuntutan adanya  pandemi. Serta adanya perubahan culture yang disebabkan oleh new normal. Sehingga dalam pola kehidupan dan pola usaha juga berubah. Makanya pemerintah  menetapkan program nasional transformasi digital, sebagai akselerasi perubahan tersebut.

“Sehingga bisnis media jangan hanya mengutamakan bisnis konvensional tetapi juga harus berubah, memanfaatkan teknologi digital secara maksimal,” katanya. (*)






Cara BNI Mendukung Ekonomi Hijau, Ada Pertimbangan Khusus Sebelum Memberi Kredit

12 hari lalu

Cara BNI Mendukung Ekonomi Hijau, Ada Pertimbangan Khusus Sebelum Memberi Kredit

Environmental, Social, and Government atau ESG bakal menjadi opsi utama dalam pembiayaan sebagai bagian dari green financing.


Pentingnya Networking Bersama Founders Kuliner di Kelas Bisnis

12 hari lalu

Pentingnya Networking Bersama Founders Kuliner di Kelas Bisnis

"Jangan Belajar dengan mengalami, tapi belajarlah dari yang berpengalaman, karena belajar dengan mengalami adalah cara belajar paling MAHAL dan paling BERESIKO".


ADB: Just Energy Transition Partnership Menjadi Kemenangan Besar Indonesia

13 hari lalu

ADB: Just Energy Transition Partnership Menjadi Kemenangan Besar Indonesia

Di sela G20, koalisi negara G7 plus Denmark, Norwegia, dan Irlandia Utara sepakat membantu percepatan transisi energi di Indonesia melalui program kemintraan transisi energi yang adil atau Just Energy Transition Partnership (JETP).


Ancaman Resesi Global 2023, IMF Minta Indonesia Berhati-hati

13 hari lalu

Ancaman Resesi Global 2023, IMF Minta Indonesia Berhati-hati

IMF mengingatkan agar Indonesia lebih waspada terhadap risiko yang ditimbulkan oleh terguncangnya sistem di pasar keuangan global.


Indonesia Bakal Menjadi Negara Pertama yang Mengajukan Pandemic Fund

13 hari lalu

Indonesia Bakal Menjadi Negara Pertama yang Mengajukan Pandemic Fund

Presiden Joko Widodo meluncurkan pandemic fund atau pendanaan pandemi di sela agenda G20 Bali.


Mengalir Komentar Positif atas Presidensi G20 Indonesia: Bagus Sekali, Berhasil

13 hari lalu

Mengalir Komentar Positif atas Presidensi G20 Indonesia: Bagus Sekali, Berhasil

Dalam acara Tempo Economic Forum 2023, perwakilan dari Bank Dunia dan IMF menyampaikan selamat kepada pemerintah Indonesia yang berhasil menyelenggarakan Presidensi G20 di tengah kondisi yang sulit.


Edukasi Kejahatan Perbankan, BRI Luncurkan Web Series "Modus Operandi"

26 hari lalu

Edukasi Kejahatan Perbankan, BRI Luncurkan Web Series "Modus Operandi"

Film dibuat agar masyarakat memahami tentang apa itu social engineering dan lebih berhati-hati dalam menjaga kerahasiaan data pribadi.


Ajak PMI Naik Kelas, Bank Mandiri Gaungkan Program Mandiri Sahabatku

32 hari lalu

Ajak PMI Naik Kelas, Bank Mandiri Gaungkan Program Mandiri Sahabatku

Pengembangan program Mandiri Sahabatku dapat menjaring lebih banyak PMI untuk berani berkarya dan mandiri di negeri sendiri.


FAO Bangga Indonesia Capai Swasembada

14 Agustus 2022

FAO Bangga Indonesia Capai Swasembada

IRRI menilai, Indonesia mencapai swasembada karena mampu memenuhi kebutuhan masyarakat lebih dari 20 persen.


Tada Raih Penghargaan Ajang Asia-Pacific Loyalty & Engagement Awards 2022

14 Agustus 2022

Tada Raih Penghargaan Ajang Asia-Pacific Loyalty & Engagement Awards 2022

Kemenangan bersama yang tak lepas dari kepercayaan para klien yang telah memilih Tada