HSBC Prediksi Pertumbuhan Ekonomi RI 2022 Capai 5,1 Persen

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi pertumbuhan ekonomi. TEMPO/Tony Hartawan

    Ilustrasi pertumbuhan ekonomi. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Chief Investment Officer Sutheast Asia HSBC James Cheo memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,1 persen pada 2022.

    "Indonesia dapat tumbuh 5,1 persen tahun ini, dan saya pikir pertumbuhan itu akan menjadi pertumbuhan yang sulit," kata James dalam media briefing daring yang dipantau di Jakarta, Selasa, 11 Januari 2022.

    Ia mengatakan konsumsi masyarakat akan meningkat seiring dengan pembukaan pembatasan yang sempat dilakukan untuk memutus penyebaran Covid-19.

    Hal ini juga terlihat dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) pada kuartal IV 2021 yang telah mencapai 116,8 atau lebih dari nilai 100, yang menunjukkan bahwa konsumen Indonesia sudah memasuki zona optimis. Nilai ini meningkat dibandingkan IKK kuartal III-2021 yang sebesar 84,3.

    Di samping itu, kebijakan fiskal pemerintah juga akan menjadi penopang pertumbuhan ekonomi nasional di 2022. Dengan penguatan belanja masyarakat yang ditopang oleh pemerintah, inflasi diperkirakan akan lebih tinggi dari tahun 2021.

    "Kami memperkirakan akan ada sedikit inflasi, di mana kami memperkirakan inflasi Indonesia akan mencapai sekitar 3,1 persen di 2022,z" katanya.

    James menambahkan Bank Indonesia kemungkinan akan memperketat suku bunga acuan BI 7 days repo rate sekitar 50 bps di paruh kedua tahun ini. "Tapi secara garis besar Indonesia berada di posisi kuat di 2022," katanya.

    ANTARA

    Baca: BPOM Rilis Izin 5 Vaksin Booster, Bagaimana Perbandingan Efikasinya?

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu. 


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    PTM 100 persen DKI Tetap Berjalan Meski Didesak Banyak Pihak

    Pemprov Ibu Kota tetap menerapkan PTM 100 persen meski banyak pihak mendesak untuk menghentikan kebijakan itu. Sejumlah evaluasi diberikan pihak DKI.