6 Tips dari Pakar Siber untuk Mencegah Kebocoran Data Pribadi

Ilustrasi data pribadi (antara/shutterstock)

TEMPO.CO, Jakarta - Cyber Security Researcher and Consultant, Teguh Aprianto, memberikan sejumlah saran dan tips untuk mencegah data pribadi bocor atau terlepas luas. Saran ini diberikan di tengah maraknya kasus kebocoran data akhir-akhir ini.

Tempo merangkum sejumlah saran tersebut, berikut di antaranya:

1. Teliti Penggunaan Data
Menurut Teguh, setiap orang harus mulai menerapkan standar saat membagikan data pribadi ke pihak lain. Sebab saat ini, banyak sekali permintaan data saat mengakses layanan apapun.

"Entah itu data general atau spesifik," kata Teguh yang juga pendiri Ethical Hacker Indonesia ini dalam media gathering virtual Jenius, Kamis, 28 Oktober 2021.

Maka ke depan, Teguh menyarankan masyarakat bisa menanyakan ke pihak yang meminta data tersebut. "Akan digunakan untuk apa? Dengan standar yang seperti ini, memungkinkan data kita tidak tersebar," kata dia.

2. Memahami Cara Kerja Pelaku
Sejak 2017, kata Teguh, ada begitu banyak insiden kebocoran data. Mulai dari kasus kebocoran data di Tokopedia, Bukalapak, BPJS Kesehatan, sampai BRI Life.

Dengan berbagai insiden ini, Teguh menyebut data pribadi seperti nama lengkap, email, nomor HP, sampai tanggal lahir sebenarnya begitu mudah dicari. Terutama, ketika ada yang terdaftar di platform atau institusi yang mengalami kebocoran data tersebut.

"Itu bukan hal sulit, saya dua detik bisa mencari," kata dia. Saat ini, efeknya memang belum terasa. Tapi ke depan, kata Teguh, insiden ini akan membuat pengguna platform yang mengalami kebocoran data tersebut kian rawan dengan kejahatan siber.






BPJS Kesehatan Kenalkan Telemedicine di UCLA

8 jam lalu

BPJS Kesehatan Kenalkan Telemedicine di UCLA

Telemedicine memudahkan penduduk di wilayah 3T mengakses pelayanan kesehatan.


BPJS Kesehatan Kolaborasi dengan Dinkes Kepulauan Seribu

2 hari lalu

BPJS Kesehatan Kolaborasi dengan Dinkes Kepulauan Seribu

BPJS Kesehatan terus berupaya untuk meningkatkan kualitas mutu layanan kesehatan bagi peserta JKN melalui Program Pengelolaan Penyakit Kronis (Prolanis), khususnya penyakit Diabetes Melitus (DM) dan Hipertensi.


BPJS Kesehatan Kolaborasi dengan Masyarakat Adat Mentawai

2 hari lalu

BPJS Kesehatan Kolaborasi dengan Masyarakat Adat Mentawai

Kabupaten Kepulauan Mentawai merupakan gugus pulau terluar dari Provinsi Sumatera Barat.


Kepala Desa Sangian Bangga 97 Persen Warganya Terdaftar Program JKN

3 hari lalu

Kepala Desa Sangian Bangga 97 Persen Warganya Terdaftar Program JKN

Menjadi peserta JKN adalah salah satu langkah pencegahan agar pada saat diserang penyakit secara tiba-tiba


BPJS Kesehatan Buka Lowongan Kerja untuk Banyak Posisi, Cek Syaratnya

3 hari lalu

BPJS Kesehatan Buka Lowongan Kerja untuk Banyak Posisi, Cek Syaratnya

BPJS Kesehatan membuka lowongan kerja penuh waktu atau full time.


Apakah Iuran BPJS Kesehatan Terpengaruh oleh Kenaikan Tarif INA CBGs? Ini Penjelasan Direktur BPJS

4 hari lalu

Apakah Iuran BPJS Kesehatan Terpengaruh oleh Kenaikan Tarif INA CBGs? Ini Penjelasan Direktur BPJS

Pemerintah tengah menghitung kenaikan tarif INA CBGs seiring implementasi KRIS. Lalu bagaimana dampaknya ke iuran BPJS Kesehatan nantinya?


GoTo Financial Pamer Komitmen Penyediaan Layanan Inklusif di Singapura

10 hari lalu

GoTo Financial Pamer Komitmen Penyediaan Layanan Inklusif di Singapura

Goto Financial menyatakan komitmennya untuk menyediakan layanan keuangan yang inklusif saat mengisi forum di Singapura.


Peretas Meki Unggah Kebocoran 26 Juta Data Polri, Divisi Humas: Data Usang

10 hari lalu

Peretas Meki Unggah Kebocoran 26 Juta Data Polri, Divisi Humas: Data Usang

Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan, data yang dibocorkan oleh peretas itu adalah data usang.


Inilah 4 Poin Penting Undang-Undang Pelindungan Data Pribadi (UU PDP)

11 hari lalu

Inilah 4 Poin Penting Undang-Undang Pelindungan Data Pribadi (UU PDP)

Setelah disahkan DPR pada Selasa, 20 September 2022, berikut adalah empat poin penting dalam Undang-Undang Pelindungan Data Pribadi (UU PDP).


Marak Data Bocor di Indonesia, Kaspersky Ungkap Pentingnya Talenta Digital

11 hari lalu

Marak Data Bocor di Indonesia, Kaspersky Ungkap Pentingnya Talenta Digital

Dengan talenta digital yang berkualitas, kasus data bocor seperti yang dilakukan oleh akun Bjorka di salah satu forum online Breached.to bisa dicegah.