AIIB Prediksi Pembiayaan Perubahan Iklim Capai Rp 715 Triliun hingga Tahun 2030

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Presiden dan Ketua Dewan Direksi AIIB Jin Liqun. REUTERS/Jason Lee

    Presiden dan Ketua Dewan Direksi AIIB Jin Liqun. REUTERS/Jason Lee

    TEMPO.CO, JakartaAsian Infrastructure Investment Bank (AIIB) bakal menyelaraskan operasinya sesuai dengan Paris Agreement pada 1 Juli 2023 mendatang. Lembaga itu memperkirakan seluruh pembiayaan iklim yang akan digelontorkannya hingga tahun 2030 akan mencapai US$ 50 miliar atau Rp 715 triliun (asumsi kurs Rp 14.300 per dolar AS).

    Total dana itu naik empat kali lipat dari komitmen pembiayaan iklim AIIB sejak dilaporkan pada tahun 2019. Pada awal 2021, AIIB menargetkan setidaknya 50 persen bagian dari pembiayaan iklim dalam persetujuan pembiayaan aktual pada 2025. Pengumuman untuk menaikkan pembiayaan hingga empat kali lipat ini dinilai merupakan langkah penting untuk mencapai tujuan tersebut.

    Presiden dan Ketua Dewan Direksi AIIB Jin Liqun menyebutkan, saat ini adalah momen yang menentukan dalam sejarah. "Yang menyerukan tindakan kolektif yang berani, cepat, dan luas jika kita ingin membatasi pemanasan global dan melindungi planet kita yang rapuh,” katanya pada konferensi pers virtual di sela-sela AIIB Annual Meeting, Selasa, 26 Oktober 2021.

    Pengumuman tersebut, menurut Jin Liqun, memperkuat janji lama AIIB untuk mendukung aksi iklim sejalan dengan Perjanjian Paris. "Kami pikir langkah ke depan membutuhkan partisipasi yang lebih besar dari sektor swasta di semua lini, sehingga kami dapat secara kolektif memenuhi janji untuk membangun masa depan yang inklusif, adil, dan berkelanjutan," tuturnya.

    Jin menjelaskan, fokus utama AIIB adalah untuk meningkatkan investasi dalam adaptasi dan ketahanan bagi negara anggota berpenghasilan rendah, serta mendorong teknologi baru untuk mendorong tindakan terhadap perubahan iklim.

    Adapun Komitmen Keselarasan sesuai dengan Perjanjian Paris (The Paris Alignment) akan berlaku untuk proyek-proyek sovereign dan non-sovereign, termasuk investasi yang dilakukan melalui perantara keuangan.

    AIIB kini tengah menguji proses yang ketat untuk memastikan proyek memenuhi standar rendah karbon dan ketahanan iklim yang konsisten dengan Perjanjian Paris. Pendekatan ini mengacu pada standar dan kerangka kerja internasional yang saat ini sedang dikembangkan bekerja sama dengan bank pembangunan multilateral lainnya.

    Sementara itu, menjelang COP26 pada November, lebih dari 130 negara telah menetapkan atau sedang mempertimbangkan target emisi nol (net-zero carbon emission) pada 2050.

    AIIB menilai tingkat ambisi yang ditetapkan dalam rencana ini masih terlalu rendah bagi masyarakat internasional untuk memenuhi kesepakatan target yang ada di Perjanjian Paris. Adapun, kesepakatan target tersebut adalah untuk membatasi pemanasan global di bawah 2 derajat Celcius, atau lebih rendah hingga 1,5 derajat dibandingkan dengan tingkat pra-industri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Larang WNA dari 11 Negara Masuk untuk Cegah Varian Omicron

    Pemerintah telah berupaya membendung varian Omicron dari Covid-19. Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan, pemerintah sudah membuat sejumlah kebijakan.

    Dapatkan 2 artikel premium gratis
    di Koran dan Majalah Tempo
    hanya dengan Register TempoID

    Daftar Sekarang (Gratis)