RI Kuasai 23,11 Persen Sukuk Global, Begini Proyeksi Sri Mulyani

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Menteri Keuangan Sri Mulyani. Youtube

    Menteri Keuangan Sri Mulyani. Youtube

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mencatat total surat berharga syariah negara (SBSN) alias sukuk yang sudah diterbitkan pemerintah Indonesia mencapai US$ 23,65 miliar. Jumlah ini menguasai 23,11 persen pangsa sukuk global.

    "Nilai ini sangat signifikan," kata Sri Mulyani dalam acara International Conference of Islamic Economics and Finance (ICEF), Selasa, 26 Oktober 2021.

    Lalu pada Juni kemarin, kata Sri Mulyani, pemerintah menerbitkan Sovereign Green Sukuk senilai US$ 750 juta. Sukuk ini yang kemudian meraih penghargaan sebagai green sukuk terbesar di dunia.

    Sri Mulyani menyebut sederet penerbitan sukuk ini membuat Indonesia menjadi salah satu kontributor terbesar di pasar global. Terutama, dari volume transaksi yang diperdagangkan di pasar modal syariah global.

    Pertumbuhan penerbitan sukuk ini dilakukan di tengah perkembangan ekonomi syariah beberapa waktu terakhir. Sri Mulyani mencatat secara umum situasi pasar modal syariah global sejauh ini masih terkendali.

    Di sisi lain, dia menyebut industri keuangan dan perbankan syariah global pun juga masih cenderung stabil di tengah pandemi saat ini. Kondisi ini diperlihatkan dengan tingkat kredit macet yang rendah, dan nilai aset yang cenderung stabil.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Larang WNA dari 11 Negara Masuk untuk Cegah Varian Omicron

    Pemerintah telah berupaya membendung varian Omicron dari Covid-19. Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan, pemerintah sudah membuat sejumlah kebijakan.

    Dapatkan 2 artikel premium gratis
    di Koran dan Majalah Tempo
    hanya dengan Register TempoID

    Daftar Sekarang (Gratis)