Manajemen Tanggapi Soal KPK Buka Peluang Panggil Pemilik Bank Panin

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Panin Bank. Panin.co.id

    Panin Bank. Panin.co.id

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Pan Indonesia Tbk (Bank Panin) merespons pernyataan terbaru KPK dalam kasus suap pajak. Dalam pernyataan tersebut, KPK membuka peluang untuk memanggil pemilik Bank Panin Mu'min Ali Gunawan, bila membutuhkan keterangan terkait kasus.

    Sekretaris Perusahaan Bank Panin Jasman Ginting pun menjelaskan bahwa urusan ini sebenarnya sudah mereka jelaskan kepada Bursa Efek Indonesia (BEI). Surat penjelasan dikirim ke BEI pada 5 Oktober 2021 dan dimuat dalam keterbukaan informasi.

    "Perihal hal ini, kami sudah menyampaikan penjelasan ke bursa," kata Sekretaris Perusahaan Bank Panin Jasman Ginting saat dihubungi di Jakarta, Selasa, 12 Oktober 2021.

    Ini adalah kasus yang melibatkan mantan pejabat Kementerian Keuangan, Angin Prayitno Aji. Nama Mu'min pertama muncul karena disinggung oleh Jaksa KPK pada persidangan 22 September. Mu'min pun disebut punya orang kepercayaan untuk melobi pemeriksa pajak.

    Lalu, muncul berita soal peluang Bank Panin menjadi tersangka korporasi karena adanya dugaan keterlibatan Mu'min Ali Gunawan. Sehingga, BEI pun meminta penjelasan ke Bank Panin soal kabar ini.

    Bank Panin lalu memberikan tiga penjelasan atas pemberitaan ini. Pertama, Bank Panin menyebut pemberitaan ini bukan berasal dari sumber resmi mereka. "Sehingga kami tidak mengetahui kebenaran pernyataan yang dimaksud," demikian isi surat yang diteken oleh Direktur Utama Bank Panin Herwidayatmo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ramai Tagar #PercumaLaporPolisi

    Kepolisian RI tengah dibanjiri kritik dari masyarakat dalam beberapa waktu terakhir. Bahkan, hingga ada tagar #PercumaLaporPolisi.