Perempuan dalam Statistik dan Potensi Pemberdayaan

Reporter:
Editor:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita karier. Shutterstock.com

    Ilustrasi wanita karier. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Berdasarkan hasil sensus penduduk 2020, jumlah penduduk perempuan dan laki-laki di Indonesia hampir seimbang dengan sex ratio sebesar 120. Hasil perbandingan ini berarti ada 102 laki-laki untuk 100 perempuan.

    Dari data hasil sensus penduduk 2020 didapatkan sebanyak 133, 54 juta orang atau 50,58 persen penduduk Indonesia adalah laki-laki dan 49,42 persen atau 136,66 juta orang adalah perempuan. Jumlah ini tidak menunjukkan perbedaan besar. 

    Dilansir dari kemenpppa.go.id, perempuan memiliki potensi besar dalam meningkatkan ekonomi Indonesia. Salah satu isu prioritas yang yang dikerjakan oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) RI adalah pemberdayaan perempuan dalam kewirausahaan yang berperspektif gender. 

    “Potensi perempuan dalam menggerakkan roda perekonomian bangsa tidak dapat dipandang sebelah mata. Potensi ini seharusnya menjadi dorongan bagi semua pemangku kepentingan untuk mengembangkan berbagai program pemberdayaan ekonomi perempuan,” ujar Bintang Puspayoga, Menteri PPA dalam acara Women’s Professional Week, 24 September 2021.

    Dengan jumlah yang tidak terlalu jauh, partisipasi angkatan kerja pada usia kerja perempuan hanya 54 persen. Angka ini jauh dibandingkan dengan partisipasi laki-laki yang sebesar 82 persen.

     

    Menurut Direktur Jenderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan dan Keselamatan dan Kesehatan Kerja Kementerian Ketenagakerjaan, Hayani Rumondang hal itu bukan karena kecakapan dan potensi perempuan namun sebagian memilih menjadi ibu rumah tangga. “Pilihan seorang perempuan untuk tidak menempuh jenjang karier lebih tinggi banyak dipengaruhi skala prioritas, bukan oleh kemampuan teknis dan kecakapan kerja. Oleh karenanya, kita perlu bekerja bersama membuka kesempatan seluas-luasnya bagi profesional perempuan untuk berkarier setinggi-tingginya tanpa harus menyampingkan perannya sebagai ibu,” ungkap Hayani.

    Plt. Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kementerian Perindustrian, Reni Yanita, menyebutkan bahwa industri kecil menengah didominasi oleh perempuan. Dari data BPS pada  profil industri mikro dan kecil pada 2019 ada 46,7 persen pengusaha perempuan. Utamanya dalam sektor tekstil, pakaian jadi, makanan, dan pengobatan tradisional. Hal ini dirasa Reni dapat mendorong pemberdayaan perempuan.

    TATA FERLIANA

    Baca juga:

    Enam Perempuan Muda Gantikan Menteri Erick Thohir Pekan Depan, Ada Apa?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rachel Vennya Diduga Tak Menyelesaikan Masa Karantina Usai Pulang dari AS

    Rachel Vennya diduga tak menyelesaikan masa karantina yang semestinya ia lalui sepulang dari Amerika Serikat. Dugaan datang dari unggahan Instagram.