Sri Mulyani Sebut Lima Tipe Pengutang BLBI, Koperatif sampai Tak Mau Mengaku

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengunggah ucapan HUT ke-76 Indonesia di akun Instagram-nya @smindrawati. Ia menyandingkan perjuangan bangsa pada masa dahulu dan sekarang, Selasa, 17 Agustus 2021. (sumber: Instagram)

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengunggah ucapan HUT ke-76 Indonesia di akun Instagram-nya @smindrawati. Ia menyandingkan perjuangan bangsa pada masa dahulu dan sekarang, Selasa, 17 Agustus 2021. (sumber: Instagram)

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan lima tipe debitur dan obligor Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) saat dikirimi surat panggilan penyelesaian utang. Salah satunya, kata dia, ada pengutang yang hadir memenuhi panggilan Satgas.

    "Namun, mereka mengatakan tak punya utang sama negara," kata anggota dewan pengarah Satgas BLBI ini, dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa, 21 September 2021.

    Sebelumnya, Satgas BLBI sudah memanggil sejumlah pengutang dalam beberapa hari terakhir. Panggilan diumumkan langsung di koran-koran nasional.

    Sri Mulyani lalu menjelaskan kembali bahwa obligor dalam bank yang dapat dana BLBI usai terjadi krisis finansial 1997. Sementara, debitur adalah orang yang mendapatkan kredit dari bank penerima dana BLBI tersebut.

    Sampai hari ini, kata Sri Mulyani, sudah ada 24 debitur maupun obligor BLBI yang dipanggil Satgas. Ada yang masih berada di tanah air, tapi sebagian sudah bermukim di luar negeri.

    Sri Mulyani melanjutkan tipe kedua yaitu pengutang BLBI yang hadir dan mengakui punya utang ke negara. Bahkan, mereka menyusun rencana penyelesaian utang tersebut. "Ini yang paling koperatif," kata dia.

    Tipe ketiga yaitu pengutang yang hadir, baik itu langsung dirinya atau perwakilan. Mereka menyampaikan rencana penyelesaian utang. Tapi, rencana itu tidak realistis dan ditolak Satgas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rachel Vennya Diduga Tak Menyelesaikan Masa Karantina Usai Pulang dari AS

    Rachel Vennya diduga tak menyelesaikan masa karantina yang semestinya ia lalui sepulang dari Amerika Serikat. Dugaan datang dari unggahan Instagram.