Mendag: Defisit Perdagangan RI-Cina Turun Dratis, Surplus dengan AS Terus Naik

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin, 22 Maret 2021. Rapat tersebut terkait pembicaraan tingkat I terhadap RUU tentang persetujuan Kemitraan Ekonomi Kreatif Indonesia dengan Negara-negara EFTA. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin, 22 Maret 2021. Rapat tersebut terkait pembicaraan tingkat I terhadap RUU tentang persetujuan Kemitraan Ekonomi Kreatif Indonesia dengan Negara-negara EFTA. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mencatat defisit neraca perdagangan Indonesia-Cina hingga Agustus 2021 mencapai US$ 3,96 miliar. Mendag pun menyebut angka ini telah menurun drastis dibanding 2019.

    Dari catatan Kementerian Perdagangan, defisit perdagangan kedua negara pada 2019 mencapai US$ 16,9 miliar. Jika penurunan ini konsisten sampai akhir tahun, Lutfi berharap angkanya bisa lebih rendah dari defisit pada 2020 yaitu US$ 7,8 miliar.

    "Sehingga merupakan defisit terendah kita sepanjang sejarah sejak kita menandatangani kesepakatan ASEAN-China Free Trade Agreement," kata dia dalam konferensi pers di Jakarta, Kamis, 16 September 2021.

    ASEAN-China Free Trade Agreement merupakan kerja sama dagang yang telah disepakati sejak 2004. Salah satu kesepakatannya yaitu menghapus 90 persen tarif komoditas mulai 2010.

    Di sisi lain, Cina adalah mitra dagang terbesar dari Indonesia. Total perdagangan kedua negara hingga Agustus 2021 mencapai US$ 66,1 miliar, paling besar dibandingkan negara lainnya.

    Di bawah Cina, ada Amerika Serikat yang jadi mitra dagang terbesar kedua Indonesia. Total perdagangan kedua negara hingga Agustus 2021 mencapai US$ 22,87 miliar.

    Berbanding terbalik dengan Cina, perdagangan Indonesia-Amerika sudah surplus dalam beberapa tahun terakhir. Dari US$ 8,5 miliar pada 2019, tumbuh menjadi US$ 10 miliar pada 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rachel Vennya Diduga Tak Menyelesaikan Masa Karantina Usai Pulang dari AS

    Rachel Vennya diduga tak menyelesaikan masa karantina yang semestinya ia lalui sepulang dari Amerika Serikat. Dugaan datang dari unggahan Instagram.