Bidik Nilai Transaksi Harian Rp 13,5 T, BEI: Ada Calon Emiten Kakap Mau IPO 2022

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Saham atau Ilustrasi IHSG. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    Ilustrasi Saham atau Ilustrasi IHSG. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    TEMPO.CO, Jakarta - Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai ada beberapa faktor yang dapat menaikkan rata-rata nilai transaksi harian (RNTH) tahun depan.

    Direktur Perdagangan dan Anggota Bursa BEI Laksono Widodo mengungkapkan ada tiga faktor utama yang membuat RNTH bisa naik pada tahun depan. Salah satunya adalah penawaran umum perdana saham emiten kelas kakap.

    “Faktornya adalah perbaikan ekonomi pasca Covid-19, lalu semakin maraknya transaksi retail, dan IPO saham-saham besar pada 2022,” katanya pada Selasa, 14 September 2021.

    Tahun depan BEI menargetkan RNTH bisa lebih tinggi daripada realisasi selama tahun berjalan 2021. “Target tahun depan sebesar Rp 13,5 triliun,” kata Laksono.

    Adapun selama tahun berjalan, BEI mencatatkan RNTH sebesar Rp 13,07 triliun. Dengan demikian, realisasi tersebut telah melampaui 53,76 persen target dan juga melebihi total RNTH 2020 sebesar 42,06 persen.

    Laksono menambahkan hingga akhir tahun tidak ada perubahan target RNTH. Dia juga berterima kasih atas partisipasi investor retail yang kuat di tahun ini dengan menyumbang 60 persen dari nilai transaksi BEI antara Januari hingga Agustus 2021.

    Direktur Panin Sekuritas Prama Nugraha mengatakan nilai transaksi saham di perseroan mengalami trend kenaikan seiring dengan nilai transaksi BEI. Pada Januari 2021, PANS mencatatkan nilai transaksi Rp 21,3 triliun kemudian turun hingga Mei sebesar Rp 5,3 triliun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.