Menkop Teten Masduki Optimistis Ekonomi Pulih Berkat Semangat Pelaku UMKM

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam diskusi FMB9 bertajuk

    Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam diskusi FMB9 bertajuk "Bantuan UMKM Sudah Efektifkah?" di Jakarta, Jumat (4/9).

    TEMPO.CO, Jakarta -Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki optimistis perekonomian akan bangkit dan pulih dengan melihat semangat Usaha Mikro Kecil dan Menengah atau UMKM di tahun 2021.

    “Riset Mandiri Institute di tahun 2021 menunjukkan pada kuartal II kondisi UMKM nasional sudah mengalami perbaikan yang signifikan,” ujar Teten Masduki dalam webinar, Jakarta, Kamis, 5 Agustus 2021.

    Dalam riset tersebut, dinyatakan sebanyak 85 persen responden UMKM menjawab bahwa kondisi usaha sudah kembali berjalan normal pada awal kuartal II tahun 2021. Tercatat, terdapat 22 persen UMKM yang sebelumnya berhenti beroperasi kembali beroperasi secara normal pada tahun ini.

    Sedangkan, UMKM yang usahanya terhenti disebabkan oleh beberapa faktor. Seperti modal terbatas sebesar 45 persen, prospek usaha yang kurang baik sebesar 23 persen, terbatasnya akses bahan baku sebesar 14 persen, serta beralih menjadi pekerja sebesar 9 persen.

    Terkait hal ini, Teten menyampaikan pemerintah telah menyiapkan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) guna membantu pelaku koperasi dan UMKM dapat bertahan di tengah pandemi Covid-19.

    Di antaranya, melalui program Bantuan Presiden Produktif Usaha Mikro atau BPUM, program ini ditargetkan untuk 12,8 juta usaha mikro dengan nilai mencapai 15,3 triliun.

    Selain itu, ada program Kredit Usaha Rakyat atau KUR yang telah disalurkan kepada 3,9 juta UMKM dengan nilai 146 triliun atau 57,58 persen dari target sebesar 253,64 triliun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.