Pertamina Masuk 500 Perusahaan Besar Versi Fortune, Erick: Tidak Cukup

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada hari ini menemui Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir untuk menyampaikan kritik dan saran. Pertemuan tersebut diungkap oleh Ahok melalui akun Instagram @basukibtp, Kamis, 17 September 2020.

    Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada hari ini menemui Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir untuk menyampaikan kritik dan saran. Pertemuan tersebut diungkap oleh Ahok melalui akun Instagram @basukibtp, Kamis, 17 September 2020.

    TEMPO.CO, Jakarta – PT Pertamina (Persero) masuk kategori 500 perusahaan terbesar dunia versi Fortune. Fortune menempatkan Pertamina ke peringkat ke-278 dengan nilai pemasukan atau revenue rating sebesar US$ 49,469 miliar.

    Menteri Badan Usaha Milik Negara atau BUMN Erick Thohir mengatakan perusahaan minyak negara tersebut bisa bersaing dengan kompetitor di ranah global. Musababnya, ia mengklaim Pertamina memiliki kualitas dan kapabilitas untuk menunjang perusahaan sebagai perusahaan besar.

    “Saya optimistis bahwa kinerja Pertamina dapat lebih baik lagi,” ujar Erick dalam keterangannya, Selasa, 3 Agustus 2021.

    Meski begitu sebagai perusahaan yang berorientasi bisnis sekaligus menjalankan servis kepada publik, Erick ingin perusahaan pelat merah itu tidak cepat puas. Dia berharap performa baik dari sisi bisnis maupun non-bisnis bisa ditingkatkan.

    "Benchmark kita haruslah tinggi. Jadi tidak cukup sekadar top 500, kita bisa lebih baik lagi. Mimpi kita bahwa Pertamina bisa menjadi 50 perusahaan terbesar di dunia dan BUMN kita yang lain masuk juga ke top 500," katanya.

    Erick mengakui pandemi Covod-19 telah mempengaruhi perlambatan sektor bisnis. Namun, kata dia, di tengah kondisi sulit, Pertamina tetap didorong menjadi salah satu motor penggerak perekonomian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.