Investasi Sektor Perumahan dan Perkantoran Paling Moncer Kuartal II 2021

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Investasi Bahlil Lahadalia memberi sambutan dan menutup secara resmi Munas VIII Kadin di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis 1 Juli 2021. Arsjad Rasjid resmi menjadi Ketua Umum Kadin periode 2021-2026 berdasarkan kesepakatan musyawarah dan mufakat pada Munas VIII di Kendari sedangkan Anindya Bakrie yang sebelumnya mencalonkan diri sebagai ketua umum dipilih menjadi Ketua Dewan Pertimbangan. ANTARA FOTO/Jojon

    Menteri Investasi Bahlil Lahadalia memberi sambutan dan menutup secara resmi Munas VIII Kadin di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis 1 Juli 2021. Arsjad Rasjid resmi menjadi Ketua Umum Kadin periode 2021-2026 berdasarkan kesepakatan musyawarah dan mufakat pada Munas VIII di Kendari sedangkan Anindya Bakrie yang sebelumnya mencalonkan diri sebagai ketua umum dipilih menjadi Ketua Dewan Pertimbangan. ANTARA FOTO/Jojon

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Investasi mencatat sektor perumahan, kawasan industri, dan perkantoran mendominasi realisasi penanaman modal selama kuartal II 2021. Di tengah pandemi Covid-19, sektor tersebut menyumbang realisasi investasi sebesar 14 persen atau Rp 31,3 triliun yang berasal dari penanaman modal dalam negeri (PMDN) dan penanaman modal asing (PMA).

    "Realisasi investasi sejak kuartal II agak jauh lebih baik. Investor dalam dan luar negeri sudah terbiasa dengan keadaan Covid-19," tutur Menteri Investasi Bahlil Lahadalia dalam konferensi pers pada Selasa, 27 Juli 2021.

    Adapun berdasarkan rinciannya, investasi sektor perumahan, kawasan industri, dan perkantoran paling besar bersumber dari PMDN Rp 20,5 triliun. Angka ini setara dengan 19,3 persen dari total PMDN kuartal II 106,2 triliun.

    Sedangkan investasi untuk sektor yang sama, yang bersumber dari PMA berjumlah US$ 0,7 miliar atau 9,2 persen dari total realisasi modal asing. Di jajaran PMA, sektor ini menempati posisi kelima.

    Sementara itu sektor lain yang meliputi industri logam dasar, barang logam, bukan mesin, dan peralatannya berada di posisi kedua untuk penyumbang terbesar realisasi investasi yang bersumber dari PMDN dan PMA. Sektor ini menyumbang realisasi investasi senilai Rp 29,7 triliun atau 13,3 persen.

    Kemudian, realisasi investasi untuk sektor transportasi, gudang, dan telekomunikasi menempati posisi ketiga dengan total Rp 27,9 triliun atau 12,5 persen dari total investasi kuartal II. Selanjutnya, investasi di sektor listrik, gas, dan air menempati posisi keempat dengan realisasi Rp 24,1 triliun atau 10,8 persen.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.