5 Ucapan Luhut soal Penanganan Covid, dari Terkendali hingga Sulit Dikendalikan

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan (tengah) bersama Ketua KPK Firli Bahuri menjawab pertanyaan awak media usai menghadiri peluncuran Aksi Pencegahan Korupsi Stranas PK 2021-2022, di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa, 13 April 2021. Stranas PK (Strategi Nasional Pencegahan Korupsi) adalah arah kebijakan nasional yang memuat fokus dan sasaran pencegahan korupsi yang digunakan sebagai acuan K/L, Pemda dan stakeholder dalam melaksanakan aksi pencegahan korupsi di Indonesia. ANTARA/Dhemas Reviyanto

    Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan (tengah) bersama Ketua KPK Firli Bahuri menjawab pertanyaan awak media usai menghadiri peluncuran Aksi Pencegahan Korupsi Stranas PK 2021-2022, di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa, 13 April 2021. Stranas PK (Strategi Nasional Pencegahan Korupsi) adalah arah kebijakan nasional yang memuat fokus dan sasaran pencegahan korupsi yang digunakan sebagai acuan K/L, Pemda dan stakeholder dalam melaksanakan aksi pencegahan korupsi di Indonesia. ANTARA/Dhemas Reviyanto

    Luhut memaparkan bahwa peningkatan kasus Covid-19 belakangan ini tidak hanya terjadi di Indonesia. Ia mencontohkan, per 13 Juli, Inggris dan Belanda mengalami peningkatan kasus. Bahkan, kata Luhut, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte sampai meminta maaf karena menyetujui melepas masker beberapa waktu lalu.

    Menurut Luhut, peningkatan kasus Covid-19 di sejumlah negara terjadi karena adanya varian delta. Berdasarkan studi yang ia ketahui, varian asal India tersebut memiliki penularan 5-6 kali lebih cepat. “Yang jelas jauh lebih dahsyat dari varian sebelumnya,” ujarnya.

    Luhut juga mengatakan, varian delta mengontrol hampir semua penularan yang terjadi di Pulau Jawa. Kondisi tersebut dapat terlihat dari grafik penularan pada masa PSBB 1 dan 2 dibandingkan dengan PPKM Darurat.

    5. Rancangan bila penambahan kasus 100.000 per hari

    Kemarin, Luhut menyampaikan bahwa pemerintah sudah merancang skenario terburuk jika kasus positif Covid-19 mencapai 100 ribu orang per hari. “Kita tidak berharap 100 ribu, tapi sudah dirancang kalau terjadi ke sana,” kata Luhut dalam konferensi pers, Kamis, 15 Juli 2021.

    Luhut tak menjelaskan secara rinci mengenai skenario jika kasus mencapai 100 ribu orang. Namun, ia memaparkan respons kesehatan yang saat ini dijalankan dengan skenario 60 ribu orang terinfeksi dalam sehari.

    Respons itu meliputi percepatan vaksinasi, penambahan kapasitas tempat tidur, penambahan tenaga kesehatan, pemenuhan kebutuhan obat-obatan, serta pembagian paket obat gratis. Selain itu, penambahan kapasitas oksigen, penggunaan konsentrator oksigen, penerimaan bantuan dari dunia internasional, donasi pihak swasta untuk kebutuhan medis, dan program bantuan beras.

    CAESAR AKBAR | DEWI NURITA | FRISKI RIANA

    Baca: Hadapi Skenario Terburuk, Luhut Ungkap Impor Obat Covid dari India sampai Cina


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.