Bos BNI Blak-blakan Ungkap Cara Bank Jaga Pertumbuhan Kredit di Masa Pandemi

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama BNI Royke Tumilaar (kiri) dan Wakil Direktur Utama BNI Adi Sulistyowati (kanan) pada peluncuran New BNI Mobile Banking di Jakarta, Senin (5 Juli 2021). Pada HUT ke-75, BNI meluncurkan New BNI Mobile Banking dengan tampilan yang lebih simple, fresh, dan clean, serta berbagai fitur inovatif seperti personalisasi, pengaturan menu favorit, tarik tunai tanpa kartu, QRIS hingga pengajuan digital loan. Foto: Dok. BNI

    Direktur Utama BNI Royke Tumilaar (kiri) dan Wakil Direktur Utama BNI Adi Sulistyowati (kanan) pada peluncuran New BNI Mobile Banking di Jakarta, Senin (5 Juli 2021). Pada HUT ke-75, BNI meluncurkan New BNI Mobile Banking dengan tampilan yang lebih simple, fresh, dan clean, serta berbagai fitur inovatif seperti personalisasi, pengaturan menu favorit, tarik tunai tanpa kartu, QRIS hingga pengajuan digital loan. Foto: Dok. BNI

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) atau BNI Tbk Royke Tumilaar mengatakan pertumbuhan kredit di perseroannya masih menunjukkan tren positif di tengah pandemi Covid-19. Saat pertumbuhan kredit nasional terkontraksi -3,8 persen; bank pelat merah itu justru menorehkan capain positif sebesar 2,2 persen secara year on year.

    Royke mengungkapkan, dalam menggenjot pertumbuhan kredit, perusahaan melakukan berbagai upaya agar kualitas debitur terjaga. Bank mengantisipasi adanya kredit macet atau non-performing loan (NPL) di tengah situasi yang serba tidak pasti.

    "Dalam mencapai pertumbuhan kredit, perbankan tentunya akan selektif terhadap sektor-sektor tertentu supaya kualitas kredit bisa kita jaga," ujar Royke dalam webinar Investor Daily, Selasa, 13 Juli 2021.

    Royke memaparkan, BNI menyasar sejumlah sektor potensial untuk menyalurkan pinjaman. Sektor-sektor tersebut di antaranya manufaktur, agribisnis, dan konstruksi. Total penyaluran kredit BNI untuk ketiga sektor tersebut mencapai 215 triliun atau sekitar 46 persen dari total bisnis perusahaan.

    Meski memfokuskan ke sektor potensial, ia mengungkap bukan berarti sektor lain diabaikan. Menurut Royke, di sektor-sektor lain, pembiayaan kredit juga disalurkan untuk kawasan ekonomi baru.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.