KKP Catatkan Neraca Perdagangan Sektor Kelautan dan Perikanan Surplus Rp 27 T

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono

    Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyatakan sektor kelautan dan perikanan mencatatkan kinerja positif selama lima bulan awal 2021. Bahkan neraca perdagangan sektor ini surplus sebesar US$ 1,9 miliar atau setara dengan Rp 27 triliun. Angka ini naik 3,72 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

    Secara kumulatif, nilai ekspor produk perikanan pada Januari–Mei, mencapai US$ 2,1 miliar. Angka ini naik 4,94 persen dibanding periode yang sama tahun 2020.

    "Ini suatu hal yang patut kita syukuri dan membuat kita semakin yakin bahwa sektor kelautan dan perikanan bisa menjadi pengungkit ekonomi di masa pandemi," kata Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan, Artati Widiarti dalam keterangan tertulis Senin, 28 Juni 2021.

    Artati mengungkapkan jajarannya berperan aktif dalam peningkatan ekspor antara lain melakukan komunikasi dengan perwakilan RI di berbagai negara guna memfasilitasi kebutuhan para eksportir. Selain itu, juga memastikan hambatan dan permasalahan ekspor dapat diminimalisir dengan antisipasi dan komunikasi lintas otoritas kompeten terutama di pasar Cina dan Amerika Serikat.

    Salah satu yang krusial, kata dia, adalah memastikan kepatuhan para pelaku usaha dalam pemenuhan Seafood Import Monitoring Program (SIMP) yang dipersyaratkan oleh AS. Dia mengatakan pembinaan tentunya dilakukan secara terus menerus.

    "Khususnya masih dalam situasi pandemi ini, kami intensifikasi virtual business matching dan promosi produk KP dengan dukungan Perwakilan RI di luar negeri. Di sisi lain, untuk lebih menyinergikan kebutuhan domestik sesuai kondisi terkini, salah satunya adalah dengan melakukan intervensi dan kordinasi mengenai efisiensi transportasi ekspor langsung," ujarnya.

    Cakupannya adalah kontinyuitas transportasi ke negara ekspor, serta terbangunnya fasilitas dan dukungan di Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT).

    Tingginya nilai ekspor berasal dari komoditas utama meliputi udang yang menyumbang sebesar US$ 865,9 juta atau 41,0 persen terhadap total nilai ekspor total. Selanjutnya tuna–cakalang–tongkol sebesar US$ 269,5 juta atau 12,7 persen dari total nilai ekspor dan cumi–sotong–gurita sebesar US$ 223,6 juta atau 10,6 persen dari total nilai ekspor.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.