IHSG Menguat 1,5 Persen, Samuel Sekuritas: Saham Bank Mandiri Diburu Asing

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA

    Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA

    TEMPO.COJakarta - Indeks Harga Saham Gabungan atau IHSG melesat kencang pada sesi pertama perdagangan hari ini. Di sesi pertama, IHSG ditutup di level 6.086 atau 1,5 persen lebih tinggi dari angka penutupan kemarin  yang sebesar 5.996.

    "Sebelumnya, tim riset Samuel Sekuritas menyebut dalam laporan hariannya bahwa IHSG berpeluang untuk rebound hari ini, mengikuti pergerakan positif bursa saham Amerika Serikat," kata Analis Samuel Sekuritas M Alfatih dalam keterangan tertulis, Selasa, 22 Juni 2021.

    Dia mengatakan bursa AS sendiri ditutup positif pada perdagangan kemarin, 21 Juni; Dow Jones naik 1,76 persen, diikuti S&P 500 (naik 1,4 persen) dan Nasdaq (naik 0,79 persen). Sebanyak 326 saham menguat, 185 melemah, dan 128 stagnan pada sesi pertama perdagangan hari ini, dengan nilai transaksi mencapai Rp 6,8 triliun.

    Tim Riset PT Samuel Sekuritas Indonesia menyebutkan investor asing mencatatkan jual bersih hingga Rp 199,9 miliar di pasar reguler pada sesi pertama hari ini. Akan tetapi, di pasar negosiasi tercatat jual bersih asing sebesar Rp 53,3 miliar.

    Saham Bank Mandiri (BMRI) menjadi saham yang paling banyak dibeli investor asing di pasar reguler pada perdagangan sesi pertama hari ini, dengan nilai net buy asing mencapai Rp 35,1 miliar, disusul TCPI sebesar Rp 20,3 miliar dan BRPT Rp 19,7 miliar.

    Sementara itu, saham emiten teknologi informasi dan komunikasi Metrodata Electronics (MTDL) menjadi saham yang paling banyak dijual investor asing pada sesi pertama hari ini, dengan nilai net sell asing mencapai Rp 37,8 miliar, disusul ASII sebesar Rp 30,9 miliar, dan BBRI Rp 28,4 miliar.

    Setelah kemarin menjadi sektor yang menguat paling kencang, indeks sektor kesehatan(IDXHEALTH) menjadi satu-satunya indeks sektoral yang melemah di sesi pertama hari ini (turun 0,5 persen), didorong oleh jatuhnya sejumlah saham sektor ini ke titik auto reject bawah (ARB), antara lain SOHO (turun 6,8 persen), DGNS (turun 6,7 persen), dan PYFA (turun 6,6 persen).

    Kendati pemerintah kembali memperketat PPKM Mikro dan membatasi jam buka mal hingga pukul 20.00 mulai hari ini, hal tersebut tampaknya belum terlalu berpengaruh pada pergerakan saham industri retail pada sesi pertama hari ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.