KA Sawunggalih dan KA Wijayakusuma Beroperasi Setiap Hari Bulan Ini

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pemudik bergegas meninggalkan rangkaian gerbong KA Sawunggalih Utama relasi Kutoarjo-Jakarta Pasar Senen setibanya di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Selasa (21/8). ANTARA/Andika Wahyu

    Sejumlah pemudik bergegas meninggalkan rangkaian gerbong KA Sawunggalih Utama relasi Kutoarjo-Jakarta Pasar Senen setibanya di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Selasa (21/8). ANTARA/Andika Wahyu

    TEMPO.CO, Jakarta -PT Kereta Api Indonesia (KAI) mengoperasikan KA Sawunggalih relasi Kutoarjo-Pasarsenen dan KA Wijayakusuma relasi Cilacap-Ketapang setiap hari selama Juni 2021.

    "Hal ini dilakukan untuk melayani kebutuhan warga Kutoarjo yang akan bepergian ke Jakarta dan sebaliknya, maupun warga Cilacap yang hendak menuju Ketapang dan sebaliknya," kata Manajer Humas PT KAI Daerah Operasi 5 Purwokerto Ayep Hanapi, di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Jumat, 11 Juni 2021.

    Menurut dia, KA Sawunggalih pagi relasi Kutoarjo-Pasarsenen diberangkatkan dari Stasiun Kutoarjo pada pukul 07.00 WIB, KA Sawunggalih malam relasi Kutoarjo-Pasarsenen berangkat dari Stasiun Kutoarjo pada pukul 19.00 WIB, sedangkan KA Wijayakusuma relasi Cilacap-Ketapang berangkat dari Stasiun Cilacap pada pukul 15.10 WIB.

    Ia mengatakan rangkaian KA Sawunggalih tersebut terdiri atas dua kereta kelas eksekutif dan enam kereta kelas ekonomi dengan kapasitas 406 tempat duduk, sedangkan KA Wijayakusuma terdiri atas empat kereta kelas eksekutif dan tiga kereta kelas ekonomi premium dengan kapasitas 275 tempat duduk.

    Oleh karena masa pandemi Covid-19 masih berlangsung, kata dia, jumlah penumpang yang diangkut kereta api masih dibatasi maksimal 70 persen dari total kapasitas tempat duduk.

    "Pembatasan tersebut sesuai dengan protokol kesehatan yang ditetapkan pemerintah berdasarkan Surat Edaran Kementerian Perhubungan Nomor 14 Tahun 2020," katanya.

    Selain itu, kata dia, semua calon penumpang wajib memenuhi persyaratan berupa surat keterangan negatif Covid-19 berdasarkan hasil tes reaksi rantai polimer atau PCR atau tes antigen yang berlaku 1x24 jam atau surat keterangan negatif Covid-19 berdasarkan tes GeNose C19 sebelum keberangkatan.

    Lebih lanjut Ayep mengajak seluruh masyarakat khususnya pelanggan setia kereta api untuk terus menerapkan protokol kesehatan secara konsisten dan disiplin agar mata rantai penyebaran Covid-19.

    "Atas nama KAI  kami mengucapkan terima kasih kepada pelanggan setia kereta api yang telah mematuhi aturan dan persyaratan yang ditetapkan termasuk menerapkan protokol kesehatan secara ketat," katanya.

    Baca Juga: Kereta Api Sawunggalih Gunakan Rangkaian Gerbong Baru Pekan Depan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.