Pengusaha Minta Pemerintah Buka Jalur Impor Sapi Bakalan dari Brazil

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pedagang melayani pembeli daging sapi di pasar tradisional kelurahan Beurawe, Banda Aceh, Jumat, 9 April 2021. Meugang merupakan tradisi memasak daging bagi masyarakat Aceh yang dilakukan tiga kali selama setahun yaitu saat Ramadan, Idul Fitri, dan Idul Adha. ANTARA/Ampelsa

    Pedagang melayani pembeli daging sapi di pasar tradisional kelurahan Beurawe, Banda Aceh, Jumat, 9 April 2021. Meugang merupakan tradisi memasak daging bagi masyarakat Aceh yang dilakukan tiga kali selama setahun yaitu saat Ramadan, Idul Fitri, dan Idul Adha. ANTARA/Ampelsa

    TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Eksekutif Asosiasi Pengusaha Daging dan Feedlot Indonesia Joni Liano mengatakan impor sapi bakalan dari Australia menurun sejak Covid-19. Kondisi itu menyebabkan stok sapi di dalam negeri menipis dan utilisasi kandang hanya mencapai 60 persen.

    “Saya sudah komunikasi dengan Kementerian Perdagangan untuk mencari alternatif lain,” ujar Joni saat dihubungi pada Jumat, 7 Mei 2021.

    Joni pun meminta pemerintah segera membuka opsi mengimpor sapi bakalan dari Brazil. Selama ini, pemerintah baru membuka keran impor dari negara itu untuk daging sapi segar. Ia meyakini suplai dari Brazil bisa mencukupi kebutuhan daging dalam negeri karena negara tersebut merupakan eksportir sapi terbesar.

    Joni melanjutkan, regulator sedang mempelajari usulan pengusaha untuk membuka keran impor sapi bakalan dari Brazil. Apalagi, Brazil termasuk negara yang telah mengantongi sertifikat bebas penyakit mulut dan kuku atau PMK. Meski begitu, sejauh ini pemerintah masih mempertimbangkan risiko penyebaran virus.

    “Makanya saya sarankan bangun satu sistem mobile bisnisnya, sapisapi yang kalau kita impor dari Brazil itu begitu masuk ke feedlot, tidak ke mana-mana dan langsung masuk ke RPH (rumah pemotongan hewan), jadi sistem itu tertutup,” ujar Joni.

    Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan mengatakan Australia mengalami ancaman depopulasi sapi karena kebakaran hutan di musim semi tahun lalu. Ancaman depopulasi membuat tren suplai sapi ke negara importir menurun sehingga berdampak ke kenaikan harga.

    “Kenapa ini berdampak pada harga, kita tahu Australia tahun sebelumnya mengalami kebakaran dan ini menganggu populasi sapi,” kata Oke.

    Adapun indikator depopulasi dapat dilihat dari langkah Australia yang mulai memotong sapi-sapi betinanya. Bila jumlah sapi betina yang disembelih mencapai 47 persen, artinya populasi hewan tersebut di negara itu sudah benar-benar menipis.

    BACA: Impor Daging Sapi dari Australia Belum Stabil Jadi Penyebab Harganya Tinggi

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.