Astra Investasi USD 5 Juta ke Sayurbox dan USD 35 Juta ke Halodoc

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Sayurbox. Istimewa

    Ilustrasi Sayurbox. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Emiten induk grup Astra, PT Astra International Tbk. (ASII) mulai melirik bisnis digital dengan berinvestasi di Sayurbox dan Halodoc. Perseroan mengharapkan dapat membantu inisiatif percepatan transformasi digital.

    Presiden Direktur Astra International Djony Bunarto Tjondro menuturkan sepanjang kuartal I 2021 perseroan juga melakukan inisiatif strategis untuk mempercepat transformasi digital. "Grup berinvestasi sekitar US$5 juta di Sayurbox dan sekitar US$35 juta di Halodoc, masing-masing pada bulan Maret dan April 2021," katanya, Rabu, 21 April 2021.

    Sayurbox adalah e-commerce grocery farm-to-table platform and distributor of fresh goods, sedangkan Halodoc merupakan platform kesehatan berbasis online. Grup Astra merupakan investor utama pada funding rounds baru dari kedua startup asal Indonesia ini.

    Berdasarkan laporan kuartal I 2021, pendapatan bersih konsolidasian Grup Astra sebesar Rp 51,7 triliun, menurun 4 persen dibandingkan dengan kuartal pertama tahun lalu yang sebesar Rp 54 triliun. Laba bersih mencapai Rp 3,7 triliun, menurun 22 persen dibandingkan dengan kuartal pertama tahun 2020 yang sebesar Rp 4,81 triliun, disebabkan kontribusi yang lebih rendah dari hampir semua segmen bisnis.

    Nilai aset bersih per saham pada 31 Maret 2021 sebesar Rp 3.971, meningkat 3 persen dibandingkan dengan posisi pada 31 Desember 2020 sebesar Rp 3.845. Kas bersih (tidak termasuk anak perusahaan jasa keuangan Grup) mencapai Rp 15,9 triliun pada 31 Maret 2021, dibandingkan Rp7,3 triliun pada akhir tahun 2020.

    Arus kas yang lebih tinggi pada kuartal pertama tahun 2021 disebabkan oleh kinerja bisnis yang membaik, serta belanja modal dan modal kerja yang lebih rendah.

    Jika volume bisnis terus membaik hingga akhir tahun, belanja modal dan modal kerja kemungkinan akan meningkat. Utang bersih anak perusahaan jasa keuangan Grup Astra meningkat dari Rp39,2 triliun pada akhir tahun 2020 menjadi Rp40,3 triliun pada 31 Maret 2021.

    BISNIS

    Baca juga: Kata Bos Astra Soal Turunnya Pendapatan dan Laba Kuartal I 2021


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.