Deposito Nasabah Rp 20 M Raib, Pengacara: Kami Mengetuk Hati Bank Mega Syariah

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Bank Mega Syariah. wikipedia

    Logo Bank Mega Syariah. wikipedia

    TEMPO.CO, Jakarta - Kuasa hukum sebuah entitas asuransi yang menjadi nasabah PT Bank Mega Syariah (BMS), Riduan Tambunan, meminta kasus hilangnya deposito senilai Rp 20 miliar diselesaikan secara kekeluargaan. Riduan mengatakan kliennya siap duduk bersama dengan manajemen BMS untuk mencari jalan keluar.

    “Deposito ini kan hak kami. Kami ingin penyelesaiaannya kalau bisa dengan cara kekeluargaan. Kami mengetuk hati Bank Mega Syariah,” ujar Riduan saat dihubungi pada Senin petang, 18 April 2021.

    Nasabah BMS mengaku kehilangan dana deposito senilai Rp 20 miliar saat berencana mencairkan investasi beserta bunganya pada 2015. Deposito itu merupakan dana jaminan wajib perusahaan asuransi yang ditanamkan di bank pada 29 Oktober 2012 sesuai peraturan Otoritas Jasa Keuangan atau OJK.

    Deposito nasabah terdiri atas 4 bilyet giro--masing-masing Rp 5 miliar--dengan nomor seri  036466, 036465, 036464, dan 036463. Bilyet giro asli deposito disimpan di main vault Bank Kustodian PT Bank Mega Tbk.

    Riduan menerangkan, saat kliennya hendak mencairkan dana, pihak BMS memberikan keterangan bahwa deposito itu sudah ditransfer ke rekening tertentu yang bukan rekening induk nasabah. Klien Riduan lalu menyoalkan proses transfer dana karena bank semestinya hanya mencairkan ke rekening nasabah yang memiliki wewenang.

    Kasus itu lalu dibawa ke pengadilan. Pada 2016, diketahui bahwa Kepala Cabang Pembantu BMS Panglima Polim terbukti melakukan penggelapan deposito.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terselip Dissenting Opinion dalam Keputusan MK Menolak Uji Formil UU KPK

    Mahkamah Konsituti menolak permohonan uji formil UU KP. Seorang hakim memberikan dissenting opinion dalam keputusan itu.