4 Fakta BUMN Amarta Karya di Proyek Bukit Algoritma Silicon Valley Sukabumi

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penandatanganan kontrak Pekerjaan Pengembangan Rencana Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pengembangan Teknologi dan Industri 4.0 di Sukabumi yang diberi nama Bukit Algoritma antara BUMN Amarta Karya dengan Kiniku Bintang Raya. - amka.co.id

    Penandatanganan kontrak Pekerjaan Pengembangan Rencana Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pengembangan Teknologi dan Industri 4.0 di Sukabumi yang diberi nama Bukit Algoritma antara BUMN Amarta Karya dengan Kiniku Bintang Raya. - amka.co.id

    TEMPO.COJakarta - BUMN di bidang konstruksi, PT Amarta Karya (Persero) alias AMKA, akan terlibat dalam pembangunan Bukit Algoritma di Sukabumi, Jawa Barat. Bukit Algoritma merupakan pusat industri, riset, dan teknologi yang dimimpikan menyerupai Lembah Silikon atau Silicon Valley di San Fransisco.

    Ketua Pelaksana Kiniku Bintang Raya KSO Budiman Sudjatmiko berujar, konsolidasi PT Kiniku Bintang Raya dan PT Bintang Raya Loka Lestari telah menggandeng AMKA sebagai kontraktor utama Bukit Algoritma. “Kami telah menandatangani kontrak pekerjaan pengembangan rencana kawasan ekonomi khusus dengan AMKA,” tutur Budiman saat ditemui di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Kamis, 15 April 2021.

    Berikut ini sejumlah fakta tentang AMKA di megaproyek senilai Rp 18 triliun tersebut.

    1. Alasan pemilihan AMKA

    Budiman menceritakan alasan Kiniku Bintang Raya KSO menggandeng AMKA sebagai kontraktor utama Bukit Algoritma. Menurut Budiman, Kiniku Bintang Raya sejatinya telah menjajaki berbagai BUMN dan perusahaan swasta yang bergerak bidang konstruksi.

    Namun dalam prosesnya, AMKA merupakan perusahaan yang paling cepat memberikan respons. “Akhirnya kami pilih yang paling sehat, paling cepat, dan responsif,” ujar Budiman. Budiman mengatakan KSO ingin bergerak cepat. Bila tak ada aral melintang, perusahaan akan melakukan peletakan batu pertama atau groundbreaking pembangunan Bukit Algoritma seluas 888 hektare pada Mei mendatang.

    2. Tugas AMKA

    Sebagai kontraktor utama, AMKA akan membangun infrastruktur, termasuk akses jalan raya, fasilitas air bersih, pembangkit listrik, gedung konvensi, dan fasilitas lainnya. AMKA juga akan menentukan desain pembangunan Bukit Algoritma sesuai dengan konsep yang diajukan KSO.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terselip Dissenting Opinion dalam Keputusan MK Menolak Uji Formil UU KPK

    Mahkamah Konsituti menolak permohonan uji formil UU KP. Seorang hakim memberikan dissenting opinion dalam keputusan itu.