Kurs Rupiah Melemah di Level 14.580 per Dolar AS, Ini Tiga Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas money changer menghitung mata uang dolar. Rupiah semakin tertekan terhadap nilai tukar dolar Amerika Serikat, di level Rp14.060 per Dolar AS. Jakarta, 25 Agustus 2015. TEMPO/Subekti

    Petugas money changer menghitung mata uang dolar. Rupiah semakin tertekan terhadap nilai tukar dolar Amerika Serikat, di level Rp14.060 per Dolar AS. Jakarta, 25 Agustus 2015. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, JakartaKurs rupiah berada di posisi Rp 14.580 per dolar AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, Kamis, 8 April 2021. Data yang dirilis Bank Indonesia hari ini menempatkan kurs referensi Jisdor di level Rp 14.580 per dolar AS, anjlok 67 poin atau 0,46 persen dari kemarin, Rabu, 7 April 2021 Rp 14.513 per dolar AS.

    Sementara itu, data Bloomberg menunjukkan nilai tukar rupiah ditutup melemah 66 poin atau 0,46 persen ke level Rp 14.547 per dolar AS. Rupiah jeblok setelah sempat dibuka stagnan di level Rp 14.480 per dolar AS.

    Adapun pada penutupan perdagangan kemarin, kurs rupiah di pasar spot ditutup menguat 10 poin atau 0,07 persen ke level Rp 14.495 per dolar AS. Sementara itu, indeks dolar AS menguat 0,008 poin atau 0,01 persen ke level 92,343.

    Pelemahan nilai tukar rupiah tersebut dipicu sedikitnya oleh tiga faktor. 

    1. Penurunan Cadangan Devisa

    Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet sebelumnya mengatakan pergerakan nilai tukar rupiah dipengaruhi oleh penurunan cadangan devisa Indonesia. Data tersebut berbanding terbalik dari prediksi analis yang memprediksi terjadinya kenaikan cadangan devisa.

    Sebelumnya Bank Indonesia (BI) mencatat posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Maret 2021 sebesar US$ 137,1 miliar, turun dibandingkan posisi Februari lalu sebesar US$ 138,8 miliar. Kepala Departemen Komunikasi Direktur Eksekutif Erwin Haryono menilai posisi cadangan tersebut tetap tinggi meskipun menurun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.