Kapal Kandas di Terusan Suez, Harga Minyak Naik Sekitar 6 Persen

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Harga Minyak Mentah. REUTERS/Dado Ruvic

    Ilustrasi Harga Minyak Mentah. REUTERS/Dado Ruvic

    TEMPO.CO, Jakarta - Harga minyak melonjak sekitar enam persen pada akhir perdagangan Rabu waktu Amerika atau Kamis pagi WIB, setelah sebuah kapal kandas di Terusan Suez. Insiden tersebut menimbulkan kekhawatiran akan menghambat pengiriman minyak mentah memberikan dorongan harga-harga lebih tinggi setelah penurunan selama seminggu terakhir.

    Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei terangkat 3,62 dolar AS atau 6,0 persen, menjadi ditutup di 64,41 dolar AS per barel, setelah tergelincir 3,83 dolar AS atau 5,9 persen sehari sebelumnya.

    Sementara itu harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS bangkit 3,42 dolar AS atau 5,9 persen menjadi menetap di 61,18 dolar AS per barel, setelah kehilangan 3,80 dolar AS atau 6,2 persen pada Selasa (23/3/2021).

    Baca Juga: Pemulihan Ekonomi Tak Pasti, Harga Minyak Jeblok jadi USD 60 per Barel

    Kedua kontrak acuan harga minyak mentah, minyak mentah AS dan Brent, menambah keuntungan setelah data persediaan AS menunjukkan rebound lebih lanjut dalam aktivitas penyulingan, menunjukkan penyulingan AS sebagian besar pulih dari cuaca dingin yang menghantam Texas pada Februari.

    Kenaikan tampaknya menstabilkan pasar yang telah merosot sejak awal bulan ini, ketika harga mencapai level tertinggi tahun ini di tengah ekspektasi pemulihan permintaan. Harapan tersebut sejak itu pupus ketika negara-negara Eropa kembali melakukan lockdown untuk menghentikan gelombang pandemi lainnya.

    Harga minyak telah pulih dari posisi terendah bersejarah yang dicapai tahun lalu karena OPEC dan sekutunya membuat rekor pemotongan produksi. Pada Selasa, 23 Maret 2021, kedua harga acuan menyentuh level terendah sejak Februari.

    Sepuluh kapal tunda berjuang pada Rabu sore, 24 Maret 2021 untuk membebaskan salah satu kapal kontainer terbesar di dunia, MV Ever Given, setelah kandas dan menutup Terusan Suez selama lebih dari sehari, kata agen pelabuhan GAC.

    GAC mengatakan informasi yang telah diterima sebelumnya yang mengklaim kapal itu sebagian diapungkan kembali, memungkinkan lalu lintas dilanjutkan di sepanjang rute pengiriman tercepat dari Eropa ke Asia, tidak akurat.

    “Ini adalah salah satu wild card yang unik untuk industri minyak mentah,” kata Bob Yawger dari Mizuho di New York. "Setelah Anda mengira semuanya telah dipastikan, saya dapat menjamin satu hal: Anda tidak melakukannya."

    Harga minyak juga didukung oleh data Badan Informasi Energi AS (EIA) yang menunjukkan kilang-kilang mulai pulih setelah badai musim dingin menutup kilang-kilang di Texas bulan lalu.

    “Para penyuling keluar dari perawatan dan memulihkan diri dari pemadaman listrik. Harapannya sekarang adalah mereka kembali bekerja, kita akan melihat persediaan minyak mentah cenderung lebih rendah dalam beberapa minggu mendatang," kata Analis Senior Price Futures Group, Phil Flynn, di Chicago.

    Italia, Prancis, dan negara-negara Eropa lainnya telah memberlakukan kembali pembatasan pergerakan. Tetapi Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan dia membalikkan keputusan untuk penguncian Paskah yang lebih ketat. OPEC dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, bertemu pada 1 April untuk mempertimbangkan apakah akan mengurangi lebih banyak pengurangan produksi mereka.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.