Dilantik Sri Mulyani Jadi Dirjen Bea dan Cukai, Ini Harta Kekayaan Askolani

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani usai melantik dan mengukuhkan jajaran pejabat baru direktur jenderal di lingkungan Kementerian Keuangan. Foto Kemenkeu

    Menteri Keuangan Sri Mulyani usai melantik dan mengukuhkan jajaran pejabat baru direktur jenderal di lingkungan Kementerian Keuangan. Foto Kemenkeu

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melantik Askolani menjadi Dirjen Bea dan Cukai Kemenkeu. Dia sebelumnya merupakan Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu.

    Dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara atau LHKPN, dia memiliki kekayaan Rp 36,5 miliar pada 2019. Nilai itu meningkat dari 2019 yang sebesar Rp 29,6 miliar dan 2017 yang sebesar Rp 21,6 miliar.

    Adapun rincian kekayaan Askolani pada 2019, terdiri dari tanah dan bangunan senilai Rp 14,9 miliar. Bangunan seluas 36 m2 di Jakarta Utara, hasil sendiri senilai Rp 700 juta, tanah dan bangunan seluas 28 m2/28 m2 di Jakarta Pusat Rp 500 juta, tanah dan bangunan seluas 34 m2/34 m2 di Bogor Rp 850 juta.

    Selain iu ada juga tanah dan bangunan seluas 272 m2/113 m2 di Bogor Rp 1,45 miliar, tanah seluas 312 m2 di Jakarta Timur Rp 1,9 miliar, tanah dan bangunan seluas 208 m2/350 m2 di Jakarta Barat Rp 3,29 miliar, tanah dan bangunan seluas 153 m2/250 m2 di Jakarta Barat Rp 1,5 miliar, serta tanah dan bangunan seluas 377 m2/250 m2 di Jakarta Barat Rp 4,69 miliar.

    Alat transportasi dan mesin senilai Rp 1,42 miliar, terdiri dari mobil Alphard 2.5G AT AL30GA/T10 Tahun 2018, hasil sendiri senilai Rp. 1 miliar, mobil Nissan X-Trail 2,5 A/T Tahun 2015 Rp 350 juta, dan mobil Toyota New Camry 2.4 Tahun 2011 Rp 75 juta.

    Sedangkan harta bergerak lainnya senilai Rp 893 juta, surat berharga senilai Rp 5,64 miliar, kas dan setara kas Rp 13,5 miliar, harta lainnya Rp 943,3 juta, dan memiliki hutang Rp 714 juta.

    Askolani dilantik Sri Mulyani sebagai Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan pada 27 November 2013.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    6 Rumor yang Jadi Nyata pada Kelahiran GoTo, Hasil Merger Gojek dan Tokopedia

    Dua tahun setelah kabar angin soal merger Gojek dengan Tokopedia berhembus, akhirnya penggabungan dua perusahaan itu resmi dan lantas melahirkan GoTo.