Setelah Capai Rekor Tertinggi, Harga Minyak Turun jadi USD 65,05 per Barel

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Harga Minyak Mentah. REUTERS/Dado Ruvic

    Ilustrasi Harga Minyak Mentah. REUTERS/Dado Ruvic

    TEMPO.CO, New York - Harga minyak turun pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB) dari posisi tertinggi sebelumnya di atas US$ 70 per barel. Penurunan harga minyak dunia ini terjadi setelah serangan terhadap fasilitas minyak di Arab Saudi mengangkat harga setinggi itu untuk pertama kalinya sejak pandemi Covid-19 dimulai.

    Untuk minyak mentah berjangka Brent pengiriman Mei tercatat jeblok US$ 1,12 atau 1,6 persen menjadi US$ 68,24 per barel. Sebelumnya, Brent sempat naik mencapai US$ 71,38 per barel di awal perdagangan Asia, tertinggi sejak 8 Januari 2020.

    Adapun minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman April turun US$ 1,04 atau 1,6 persen, menjadi US$ 65,05 per barel. WTI sebelumnya mencapai titik puncak di level US$ 67,98 per barel, tertinggi sejak Oktober 2018. Adapun harga minyak jenis Brent dan WTI telah naik selama empat sesi berturut-turut.

    Sebelumnya diberitakan pasukan Houthi Yaman menembakkan drone dan rudal di jantung industri minyak Saudi pada Ahad pekan lalu, 7 Maret 2021, termasuk fasilitas Saudi Aramco di Ras Tanura yang penting untuk ekspor minyak bumi. Riyadh mengatakan tidak ada korban jiwa atau kerugian harta benda.

    Pernyataan pemerintah Riyadh tersebut langsung berpengaruh ke pergerakan minyak dunia. "Situasi menguap ketika menjadi jelas bahwa tidak ada kerusakan pada fasilitas minyak terbesar di dunia itu," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.