Astra Honda Motor Diputus Tak Bersalah dalam Kasus Dugaan Kartel

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kantor Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU). TEMPO/Tony Hartawan

    Kantor Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU). TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Astra Honda Motor atau AHM diputus tak bersalah dalam kasus dugaan kartel oleh Majelis Hakim Komisi Pengawas Persaingan Usaha atau KPPU. Putusan atas perkara nomor 31/KPPUI/2019 dibacakan secara daring dalam sidang pada Kamis, 25 Februari 2021.

    KPPU memutuskan AHM tidak terbukti melanggar Pasal 15 ayat 2 terkait perjanjian pembelian bersyarat atau tying agreement dan Pasal 15 ayat 3 terkait perjanjian potongan harga bersyarat atau bundling agreement dalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999 atas penjualan pelumas sepeda motor,” tutur Kepala Biro Hubungan Masyarakat dan Kerja Sama KPPU Deswin Nur dalam keterangannya, Jumat, 26 Februari 2021.

    Perkara dugaan kartel ini merupakan pengembangan kasus skuter matik yang terjadi pada 2016. Astra diduga menjalin perjanjian pembelian bersyarat dan perjanjian potongan harga dalam penjualan pelumas sepeda motor, khususnya pelumas dengan spesifikasi teknis SAE 10W-30, JASO MB, API SG atau lebih tinggi di Pulau Jawa.

    Kasus tersebut berawal dari penelitian inisiatif dan ditindaklanjuti ke tahap penyelidikan. Dalam proses penyelidikan, KPPU menemukan adanya dugaan pelanggaran perjanjian ekslusif yang dilakukan AHM.

    Perjanjian eksklusif melibatkan main dealer atau bengkel Astra Honda Authorized Service Station (AHASS) dengan AHM yang memuat persyaratan bahwa siapa pun yang ingin memiliki bengkel AHASS harus menerima peralatan minimal awal (strategic tools) dari AHM dan wajib membeli suku cadang lain dari AHM.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapal Selam 44 Tahun KRI Nanggala 402 Hilang, Negara Tetangga Ikut Mencari

    Kapal selam buatan 1977, KRI Nanggala 402, hilang kontak pada pertengahan April 2021. Tiga jam setelah Nanggala menyelam, ditemukan tumpahan minyak.