BCA Gandeng iGrow untuk Fasilitasi Pembiayaan KUR Pertanian Rp 25 M

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja sedang membersihkan logo bank BCA di Jl. Jend Sudirman, Jakarta, Jum'at (26/12). BI menilai industri perbankan tidak perlu mengerem penyaluran kredit di sektor properti pada 2009 meskipun pertumbuhan ekonomi tidak terlalu besar. TEMPO/Wahyu S

    Pekerja sedang membersihkan logo bank BCA di Jl. Jend Sudirman, Jakarta, Jum'at (26/12). BI menilai industri perbankan tidak perlu mengerem penyaluran kredit di sektor properti pada 2009 meskipun pertumbuhan ekonomi tidak terlalu besar. TEMPO/Wahyu S

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menjalin kerja sama dengan lembaga penyelenggara pinjam meminjam uang berbasis elektronik atau fintech peer-to-peer (P2P) lending yang menyasar sektor pertanian, PT iGrow Resources Indonesia (iGrow). Penandatanganan kesepakatan kerja sama dilakukan oleh SVP Commercial & SME Business BCA Elvriawati Tumewah dan Chief Business Development Officer iGrow Jim Oklahoma.

    "Kerja sama ini menunjukkan komitmen BCA untuk mendukung sektor Pertanian sebagai motor penggerak perekonomian Indonesia, sekaligus sebagai upaya BCA untuk memperluas pasar di segmen digital," EVP Commercial & SME Business BCA Freddy Iman dalam keterangan tertulis, Sabtu, 20 Februari 2021.

    Menurutnya, sektor pertanian merupakan salah satu penopang stabilitas pangan Indonesia. Oleh karena itu, BCA mencermati perlu adanya dukungan bagi petani Indonesia di tengah pandemi.

    Untuk meningkatkan produksi, kata dia, nantinya para petani dapat mengajukan pembiayaan Kredit Usaha Rakyat (KUR) melalui aplikasi via ponsel. Dukungan ini akan difasilitasi oleh iGrow sebagai leading fintech di bidang agribisnis yang memiliki portofolio besar dan memiliki pemahaman luas mengenai agribisnis.

    "Nantinya melalui kerja sama ini BCA dapat membiayai petani-petani sampai ke pelosok nusantara tanpa ada kendala jarak ujar Freddy Iman, ujarnya.

    Skema chanelling dalam kerja sama ini akan meliputi kerja sama pemberian fasilitas kredit berupa KUR Mikro dan KUR Kecil. Pembiayaan akan difokuskan bagi debitur yang bergerak di sektor agribisnis mencakup semua industri terkait pertanian, termasuk di antaranya hortikultura, kehutanan, perikanan, perkebunan, peternakan, dan tanaman pangan dengan maksimal penyaluran (plafon) sampai dengan Rp 200 juta per pinjaman.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    4 Fakta Kasus Suap Pajak, KPK Bidik Pejabat Dirjen Pajak dan Konsultan

    KPK menetapkan pejabat Direktorat Jenderal atau Dirjen Pajak Kementerian Keuangan sebagai tersangka dalam kasus suap pajak. Konsultan juga dibidik.