Sandiaga Sebut UMKM Butuh Perlindungan Hukum dari Ancaman Rentenir Online

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno (tengah) berdiskusi dengan pengelola kawasan wisata di Pantai Pandawa, Badung, Bali, Kamis 11 Februari 2021. Kunjungan itu dilakukan Menparekraf Sandiaga Uno disela berkantor di Bali untuk berdiskusi langsung dengan pengelola dan pelaku pariwisata setempat yang mengalami penurunan pendapatan karena minimnya kunjungan wisatawan akibat pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf

    Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno (tengah) berdiskusi dengan pengelola kawasan wisata di Pantai Pandawa, Badung, Bali, Kamis 11 Februari 2021. Kunjungan itu dilakukan Menparekraf Sandiaga Uno disela berkantor di Bali untuk berdiskusi langsung dengan pengelola dan pelaku pariwisata setempat yang mengalami penurunan pendapatan karena minimnya kunjungan wisatawan akibat pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf

    TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah atau UMKM membutuhkan perlindungan hukum untuk menghadapi ancaman rentenir online. Musababnya di tengah pandemi Covid-19, pelaku usaha kecil rentan terjerat masalah pinjaman dari fintech ilegal atau predatory lending.

    “Teknologi sekarang lebih cepat berkembang dan kemampuan pranta hukum, regulasi dari maraknya online P2P yang menjadi rentenir online, pinjaman online abal-abal makin dibutuhkan sekarang, khususnya bagi UMKM,” tutur Sandiaga dalam acara diskusi virtual Bantuan Hukum Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada atau Kagama pada Sabtu, 20 Februari 2021.

    Sandiaga menuturkan pembiayaan non-perbankan seperti P2P lending atau fintech berkembang pesat selama pandemi berlangsung. Sektor keuangan yang sebelumnya hanya dilihat sebagai sarana alternatif ini, pada masa wabah justru berkembang menjadi pendukung sistem perbankan konvensional dan pendorong pertumbuhan ekonomi.

    Perkembangan tersebut didukung oleh pesatnya penggunaan teknologi digital. Namun, untuk mengantisipasi risiko yang ditimbulkan, seperti munculnya perusahaan-perusahaan fintech ilegal, Sandiaga memandang perlu adanya kolaborasi dari berbagai pihak.

    Di sisi lain, pertumbuhan fintech lending juga didorong oleh kebutuhan pelaku usaha terhadap pembiayaan yang semakin tinggi. Sandiaga mengatakan akses pembiayaan masih menjadi masalah utama bagi pelaku usaha mikro.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.